Saturday, February 25, 2017

2,5tahun Jadi Orang Tua


Hari ini kami dirumah aja padahal hari Sabtu karena K harus kerja sampe malem. Dan berhubung kalo minggu jadwal kami selalu full (besok jg dari pagi sampe malem), jadinya udah capek duluan ngebayanginnya. Jadi hari ini berdua aja ama R dirumah ngga kemana-mana kita.

Jadi sekalian kami eksperimen lagi bikin pempek ama kue. Pempeknya masih ngga dapet tehnik yang oke seperti bikinannya mbak sum(asisten dirumah sepupunya K yg selalu bikinin kami pempek), padahal kemaren pas di Indo udah berusaha belajar tapi masih belum nemu aja caranya yang pas. Jadinya pempek yang awal-awal yang ngga enak banget jadi makan siang aku & R. Kasian banget ya anakku ini... Tapi dia ngga protes. Hahaha.

Trus dia juga lagi toilet training, tapi masih gagal terus, ini aja dia lagi bobo dah ngompol tidur terus aja ngga bangun-bangun hahaha... Tapi ya sudah, aku nahan diri supaya ngga ngomel. Soalnya belakangan dia udah berusaha banget buat jadi anak manis.

Mungkin buat orang yang belum atau ngga sering ketemu R, ngga terlalu tau dia tipe anak yang gimana. Tapi seperti yang udah pernah aku tulis dari jaman dia baby, ini anak yang tipenya strong will. Kalo mo marah atau ngapain ya dia ngga perduli. Tapi sejak umur 2tahun, dia nangkep banget ampir semua yang aku omongin. Jadi kalo dia tantrum atau ngapain gitu, suka aku bilangin begini begitu seperti kalau ngejelasin ke orang dewasa tapi secara detail. Trus ntah gimana dia mulai bisa nangkep & respon omonganku walaupun dulu awalnya dia kayanya ngga dengerin yang aku bilangin tapi sekarang kami udah bisa negosiasi lebih banyak walaupun tantrumnya masih ada, tapi ngga separah dulu.

Trus sekarang dia lumayan mandiri & bikin aku bangga juga sih. Dia bisa beresin mainannya, selesai makan bawa piring dan lain-lain ke tempat cuci piring bahkan misahin sampahnya ke tempat sampah, pakai pakaian, sepatu dll sendiri, lipat selimut & bantu lipat cucian juga walaupun semuanya ngga selalu dia kerjakan tapi tiba-tiba aja sekarang dia bisa banyak hal padahal baru 2,5tahun.

Dia juga bisa tanya apa mama happy atau engga? Kadang dia berusaha buat bantu mamanya macem2 buat nyenengin hati aku. Tapi kadang mamanya ngga peka, walaupun aku selalu berusaha muji dia(dimana aku orangnya memang susah buat ngasih pujian) tapi kalo udah kesel suka ngerembet kemana-mana & khilaf. Padahal kalau anak kecil itu polos banget ya, sebentar marah-marah kalau udah disayang2 nanti dia bakal lupa... Tapi kadang aku suka kebawa-bawa sebelnya. Makanya kadang R nanya juga sih "mama sudah happy?" Jadi aku berusaha juga supaya banyak senyum dirumah(susah jg sih).

Kalo ngeliat R, aku jadi banyak belajar juga. Anak kecil ternyata sama aja seperti aku yang sudah lebih tua... Ada rasa malu seperti sebel klo diketawain atau dimarahin ditempat umum, pengen diperlakuin adil, mereka inget segala hal sampai yang detail-detail(jadi jangan bohong ya), rasa pengen tau, punya pemikiran atau pendapat sendiri, punya hobi atau kesukaan dll. Jadi kadang aku harus jelasin ke dia macem-macem kalo tiba-tiba dia ngerasa di diskriminasi karena masih dianggep kecil. 

Sudah dua bulan ini juga, dia ngga nyariin mamanya lagi kalau sekolah minggu. Tadinya iseng aja bilangin ke dia kalau harus bisa ke sekolah sendiri, trus tiba2 aja dia yang minta jangan ditemenin & dari saat itu dia ngga pernah minta ditemenin lagi. Anak-anak memang ada waktunya ya kapan mereka memutuskan untuk jadi dewasa, jadi orang tua juga ngga perlu maksain kalo mereka belum siap. Trus yang aku khawatirin, kalau ngga ada ortu dan mereka bertingkah ntar gimana? Kejadian juga sih... Waktu pertama kali dia mutusin sekolah minggu sendiri itu, dia dorong temennya yang lebih kecil(krn dia ngga suka ada yang deket2) trus temennya nangis. Abis itu aku ceramahin deh & suruh minta maaf biarpun temennya sendiri masih belom ngerti & udah lupa. Jadi R minta maaf ke temennya, trus sejak saat itu kita janjian aja kalo dia harus baek2 ama temen & jagain yang kecil2 karena mereka belom ngerti. Lumayan jadi lebih sabar sih dia kayanya.

Dalam hal lain juga, dia udah bisa jauh lebih sabar biarpun kadang-kadang yang dia inginin ngga bisa dia dapetin, aku selalu bilang terus terang aja. Anaknya sedih & nangis sih, tapi udah bukan yang nangis tantrum tapi jadi nangis yang beneran sedih aja... Kalo ini lebih bisa ke handle sih, soalnya kalo tantrum kitanya ikutan babak belur diamukkin hahaha. Cuma yang lucunya, aku kan sering bilang "sabar ya tunggu bentar mama harus ngapain gitu"... Eh sekarang dia yang ngoceh2 sendiri "mama.. Sini donk... Temenin R... Mama R udah ngga bisa sabar loh". Dia jadi bisa bilang sendiri kalo dia bisa sabar atau ngga bisa sabar, yang ada aku jadi cekikikan kalo dia ngomong gitu.

Biarpun dibilang R ini anak yang syusah syusah gampang buat diadepin. Sampe mamanya kadang harus ngomel atau bahkan murka beneran.... Dia selalu sayang mamanya. Kalo mamanya sedih atau nangis, dia juga sedih(walaupun dia ngga ngerti), mamanya marah juga tetep dicariin, dan apapun juga itu selalu mama mama mama. Dan dia paling mau denger kata-kata(anceman) mamanya. Heran memang. Hahaha... 

R sendiri ngajarin mamanya buat jadi orang yang konsisten. Jadi kalo bilang A, mau jungkir balik anaknya ya tetep A. Lumayan keliatan hasilnya sih setelah pertumpahan air mata & amukkan si bocah selama bbrp bulan, terutama soal makanan yang kapanan itu dia sempet picky banget ngga mau ama yang ijo-ijo sama sekali, akhirnya sekarang dia berusaha makan apa yang ada walaupun ngga 100%.

Akhirnya ini jadi postingan "sombong" ya sepertinya. Tapi buat kenang-kenangan untuk diceritain ke R kalau dia udah gede. Sekarang mau nungguin suami pulang yang katanya mau bawain KFC~ *laper*


Thursday, February 2, 2017

Kalau Balita Ngoceh (1)

Karena R berhasil ngga ngompol selama kami pergi ke supermarket, pulangnya aku ambil coklat dari kulkas trus aku masukkin ke mulutnya.

"Mama, kenapa kog aku disuapin coklatnya? Ini coklat orang besar ya? Kenapa orang besar makan coklatnya yang enak-enak?".... 

Hahahaha.

Berikutnya waktu mau tidur siang :
"Mama... Nyanyi lagu nina bobo plis... Nina bobo digigit lebah".
"Nina bobo oo nina bobo, kalau tidak bobo digigit lebah"

Dilain hari...
"Mama, mau bobo siang... Pasang lagu twinkle twinkle plis.."
Trus dia mulai nyanyi "twinkle twinkle wastafel...."

Dan disaat mama lagi ngambek sama papa lalu jalan nerobos lampu merah sambil dorong stroller...
"Mama... Kenapa? Kenapa mama lampu merah kog jalan?"

Atau lagi kesambet minta digandeng saat mamanya bawa banyak barang "Mama, sini pegang tangan R... Banyak mobil banyak sepeda, bahaya!" Padahal kami masih didalem gedung.

Tapi emang paling meleleh kalo dia dateng trus melukin sambil bilang "mama/papa DAISUKI!"

Friday, January 6, 2017

Halo 2017

Selamat Tahun Baru 2017!

Barusan publish tulisan taon kemarin yang tersisa di draft. Sudah jarang update karena komputernya lemot banget dan emang ngga sempet. Tau-tau sekarang udah ganti tahun aja, udah banyak kejadian yang lewat juga. Tapi mumpung sekarang sempet jadi ditulis aja deh ya sebisanya. Oh ya sebelumnya, maafkan komen-komen yang kelewat.. karena biasanya cuma hit and run alias publish trus ngga ditengok kembali.

Jadi mau cerita tahun lalu udah ngapain aja ya? Ya begini-begini aja sih. Tapi ya lumayan bisa usaha dikit-dikit dari rumah buat ngumpulin recehan, bisa bikin aktifitas bareng anak & temen-temennya, jalan-jalan juga, sempet mudik ke Indonesia 2 kali, pindahan apartemen & urusan sekolahan juga yang serba mendadak semuanya bisa dilewatin. Akhir tahun 2016 yang memang paling padet banget kegiatannya.

Mungkin sekalian lewat postingan ini mau ngungkapin rasa syukur karena lagi-lagi rencana Tuhan itu kadang memang ngga bisa ditebak. Maunya sih ngomong "kami imani aja", tapi kadang jalaninnya yang dag dig dug & ngga sabaran. Trus kenapa udah berdoa plus begini begitu, jawabannya ngga dateng juga. Sampe sempet sedih juga sih,untungnya punya suami penyabar. Karena waktu itu kami udah diposisi kepepet banget. Jadi yang tadinya kami pikir nanti-nanti aja buat nyariin sekolah & tempat tinggal baru, ternyata waktunya buat perpanjang kontrak apartemen yang lama itu udah makin deket, tapi kami masih ngga ada ide mau pindah kedaerah mana atau tetep di sekitaran tempat kami itu. Kalo nerusin perpanjang kontraknya sih udah kami coret dari list, karena ngga ada lift & penghuni dilantai bawah kayanya mulai sensi karena R udah mulai lari kesana kemari. Kami nyari tempat tinggal sampe 3perfektur, walaupun via internet juga cape banget. Tempat-tempat yang bagus udah pasti diluar budget kami karena sayang aja kalo cuma nyewa tapi bayarnya mahal-mahal ya.

Tapi tetep kami berusaha buat percaya kalo suatu hari Tuhan bakal kasih jawabannya. Trus kami mulai turunin ekspektasi & ganti haluan.... ngga lupa berdoa supaya kami ketemu tempatnya dimana nanti si R bisa sekolah juga disekolah Kristen seperti yg kami harepin. Akhirnya udah mulai dapet ni didaerah lebih keluar Tokyo, tapi dari semua tempat yang kami udah pilih-pilih, ada aja yang bikin ngga jadi. Mana waktu kami perpanjang kontrak udah makin deket. Naksir tempat A, pas mau liat udah diambil orang. Ketemu yang B, kog ya ada tangganya juga. Ketemu yang C, agennya belibet. Ketemu yang D, pas waktunya kami bisa pergi liat malah yang ngurus libur. Ada aja deh... untung kami dapet sales baek banget, jadi permintaan kami diladenin juga ama dia biar lama banget.

Akhirnya kami udah sampe hari nya buat pastiin mau pilih yang mana, pas juga di kantor propertinya ada satu iklan apartemen disewain ditempel dikaca depan. Harganya masih lebih murah dari tempat yang mau kami lihat & spesifikasi lain-lainnya sih mirip-mirip kecuali jarak aja, jadi iseng-iseng K minta dikasih liat juga. Akhirnya dianterin buat liat-liat, malah akhirnya kami mutusin buat nyewa apartemen yang di iklan itu setelah pencarian sekian lama. Trus buat proses kontrak & negonya juga sempet deg-degan karena ternyata ownernya diluar negri jadi lama banget kalo mau dikontek padahal kami udah bilang mau cabut dari tempat yang sebelomnya. Akhirnya pas mepet banget akhirnya deal juga walaupun diskon yang didapet ngga sampe banyak(maklum emak-emak ngga mau rugi jadi nyuruh suami buat nawar si agen).

Udah deal tempat baru, lanjut urusan transport buat pindahan juga pusing. Tapi karena sebelomnya udah survey ama temen yang baru pindah kami jadi ada persiapan ngadepin salesnya. Biar dibilang orang JPN tu sopan-sopan, tapi kalo ngadepin sales yang lagi jualan kadang malesin banget, bisa manis banget, bisa rese, bisa menakutkan hahaha. Karena udah pusing, aku cuma matokin harga & nyuruh si K yg nego trus tentuin, sisanya aku yang beresin.

Udah kelar tempat tinggal & transport, tiba-tiba ada urusan sekolahan. Nah ini sih diluar rencana. Karena pas lagi nyari lokasi buat tempat yang baru, kami sambil liat-liat kemungkinan ntar R bisa sekolah dimana gitu. Eh kog ya pas banget ngeliat pengumuman kalo ada pendaftaran buka preschool ditempat yang kami mau masukin buat 2018 nanti. Dan pendaftarannya udah sisa seminggu trus interviewnya tu barengan ama semua sekolah pas tanggal 1nov. Kelabakan lah kami, mana kami belom pindah jadi lokasinya tu jauh banget 1.5jam naek kereta belom tambah jalan kakinya. K yang ngurusin soal form & aku yang bakal nemenin pas interview. Untungnya persiapan soal interview sampe kostumnya aku dibantuin ibu-ibu gereja. Trus udah jiper duluan dengerin cerita yang gagal interview. Tapi kami pikir nothing to lose lah, jadi coba aja daftarin kalo ngga diterima ya taon depan aja masuknya pas TK.

Pas harinya interview sekolah..... rasanya pengen nangis!!! Ada aja kejadian yang bikin aku rasanya mau pulang aja. Mulai dari anak tantrum sepanjang jalan, trus udah mau telat pake acara ketumpahan jus bajunya, akhirnya bisa sampe juga meskipun telat... Tapi untung masih dikasih interview walaupun jadi yang paling bontot, malah Pastor Kepala Sekolahnya yang excited banget, sedangkan si R karena udah cape banget dia nyuruh cepetan keluar sambil jingkrak-jingkrak diatas kursi. Untungnya ni bocah ngomong bhs Indo jadi yang ngerti cuma mamanya. Pulangnya sih jangan ditanya, cape banget karena gendongin ni anak naek turun bukit & sepanjang perjalanan kereta. Oh ya, dibilang orang JPN ramah-ramah juga ngga semua orang kasih kursi buat ibu-ibu yang gendong atau bawa anak, jadi ya kuatkan iman deh sampe dirumah baru sakit banget tu lengan karena ngga bawa stroller & carrier. Puji Tuhan sih diterima, jadi nanti dia bakal mulai bulan Mei 2017.

Yang selanjutnya sih perpisahannya R ama temen-temen maennya, sedih juga sih karena dianya jadi ngga ketemu orang-orang yang hampir dia temuin tiap hari di Jidokan tempat kami pergi dulu. Trus lanjut kami juga harus balik ke Indonesia seminggu setelah pindah buat acara keluarga, sekalian jalan-jalan... Kayanya padet banget. Untungnya beberes rumah setelah pindah 3hari dah kelar jadi bisa persiapan buat mudik. Urusan mudik juga bikin kepala pusing tapi masih bisa diobati dengan makan enak ya kalo di Indonesia. Dilanjutin dengan jalan-jalan ke Singapore & Malaysia. Tapi malah akhirnya banyak tempat yang ngga sempet diliat karena ngunjungin sodara, plus pake acara ketinggalan pesawat & kartu kredit diblokir pula waktu kami dimalaysia. Kalo diinget-inget ya lucu juga sih karena hampir aja kami terdampar gitu ngga tau mau gimana, karena yang bawa dompet cuma si bapake jadi kartu & duit didompetku semuanya ditinggal di jkt. Tapi akhirnya bisa juga kami pulang setelah ampir ketinggalan pesawat lagi untuk kedua kalinya.

Balik ke JPN adaptasi lagi ditempat yang baru, lalu si R malah sakit berturut-turut kena Noro Virus ama Influenza A, si K juga kena influenza A... jadilah dikarantina dirumah. Untungnya selain itu kami udah lumayan betah disini, Lingkungan & orang-orangnya juga baik, walaupun masih agak kagok ama beberapa hal tapi okelah. Dan ternyata udah ganti tahun deh.

Moga-moga tahun 2017 ini, kami boleh semakin semangat & punya iman kalo rencana Tuhan itu pasti indah. Trus semoga tahun ini aku juga bisa lebih sabar & bersuka cita dalam segala hal.




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...