Tuesday, October 17, 2017

Kelanjutan Cerita Ueno

Jadi sesuai janji dipostingan yang lalu, aku mau cerita tentang pertemuan dengan turis di Ueno yang waktu itu. Jadi setelah aku tulis tentang jalan-jalan ke Ueno kapan hari, ternyata ada hal yang ngga terduga. Karena kebetulan sekali kalau salah seorang pembaca blog ini adalah Linda, istri dari Carl, bapak-bapak beranak dua yang aku ceritain di blog ini. Ini beneran kebetulan banget deh semuanya. Pertama, aku sudah agak jarang nulis blog jadi ngga terlalu up to date ceritanya, tapi kog ya pas banget waktu itu sedang kerajinan nulis. Kedua, ternyata Carl cerita ke istrinya dan kebetulan banget istrinya baca blog ini. Yang terakhir, pas banget mereka masih ada di Tokyo waktu itu & kirim pesan ke aku.

Awalnya aku ragu-ragu waktu mau ketemu mereka. Karena pas baca email itu udah kelewat sehari & kebetulan pas lagi sibuk-sibuknya karena harus ada yg dikerjain(plus kurang tidur), trus pas banget ada temen yang lagi dateng maen ke Tokyo juga. Ditambah lagi, aku sebenernya bukan tipe orang yang easy going jadi takut2 mau ketemu orang baru. Jadi ampir ga pernah aku ikutan yang namanya kopdar atau apalah itu kecuali temen yang ngajakkin ketemu.

Tapi akhirnya nekat kirim email, yang mana saking nervousnya kepleset mencet "send" sebelum selesai ngetik lols. Langsung janjian buat ketemu besoknya kalo bisa. Trus ngatur schedule biar bisa ketemu temenku juga sekalian, karena kami harus bawa anak-anak kecil ini jadi agak ribet. 

Akhirnya pas harinya, temenku ga bisa dateng pagian jadi aku langsung nemuin Carl & Linda yang udah jalam duluan di Harajuku. Sebenernya agak malu juga waktu ketemu mereka, tapi untungnya mereka berdua juga seru diajak ngobrol. Kebetulan R juga seumuran dengan anak mereka yang gede jadi bisa maen-maen dikit(si R ini suka galak soalnya), dan ternyata anak mereka juga pinter bahasa Indonesia :)

Trus rencana awal kan pengen makan yakiniku di guts soul ama temenku, cuma karena ngga tau dia datengnya jam berapa aku ngga bisa booking. Akhirnya begitu temenku dateng kita langsung rame-rame ke Yoyogi. Eh tapi baru tau kalo mereka sekarang tu ngga ada yakiniku sepuasnya klo lunch, temennya temenku juga ga tau. Dan karena rame banget terpaksa duduknya misah jadi dua grup.

Berhubung duduknya misah, jadi ngga bisa banyak ngobrol karena ada anak-anak kecil yang harus dijagain supaya ngga rusuh. Tapi akhirnya setelah selesai kami sempet ngobrol lagi, sampai dilanjutin di stasiun lalu pisah. Ini sedikit cuplikan foto yang aku dapet dari Carl & Linda(semoga mereka ngga keberatan), foto yang versi rame-rame aku simpen untuk kenang2an.




Dari pengalaman ini, aku ngga nyangka kalau ada orang-orang yang baca blog ini untuk nyari info soal JPN/Tokyo. Dan mungkin banyak juga yang silent reader atau aku ngga kenal. Untung aja waktu itu aku ngga nulis "bule dua anak kesasar di Ueno", walaupun Carl bilang dia ngga keberatan dipanggil bule, tapi aku ngerasa agak ngga sopan aja :D Ternyata dunia ini sempit ya. Dan ketemu orang baru & pengalaman baru bisa buat kita ngerasa happy.

Makasih buat Linda & Carl yang udah meluangkan waktu buat baca blog ini(walupun kadang isinya nyampah :D), lalu kirim pesan & sempetin buat ketemuan di ahri terakhir di Tokyo. Semoga lain kali kita ada kesempatan untuk ketemuan lagi ya.   

Tuesday, September 19, 2017

Hadiah 10 Tahun di Jepang


Jawaban dari postingan yang lalu (ini) adalah, kami akhirnya dapat PR juga. Ada temen yang berhasil nebak kemarin, tapi bukan lewat kolom komentar. Berkas2nya sendiri sudah kami masukkan dari bulan Maret yang lalu karena kebetulan tahun ini adalah tahun ke-10 kami di Jepang. Aku sendiri ngga gitu tau persyaratannya apa aja(karena yang nyiapin si K sedang aku cuma bagian tanda tangan aja), tapi salah satu yang sering kami denger itu butuh untuk tinggal disini selama 10tahun. Tapi beberapa waktu belakangan sistemnya agak berbeda katanya, sehingga memungkinkan bagi orang asing untuk dapetin status PR dengan lebih cepat. Lalu sebulanan yang lalu sempet diminta melengkapi satu surat, dan beberapa minggu yang lalu kami terima kartu pos pemberitahuannya. Yang baru sempet diambil hari ini.

Kalau ditanya excited atau engga? Kayanya biasa aja sih. Kalau ditanya rencana kedepan mau gimana setelah dapet PR? aku juga ngga tau. Tapi paling ngga udah ngga perlu ribet sering2 ke imigrasi kalau mau perpanjang visa. Enaknya buat anak-anak, langsung dapet sampe umur 16tahun masa berlaku kartunya. Kalau untuk beli rumah, dll... masih digumulkan sekali. Moga-moga Tuhan beri kami rejeki nomplok plus info rumahnya tanpa berbelit2 juga. Tapi untuk sekarang masih belum dipikirkan lagi. Sekarang enaknya juga, aku bisa part time kapan aja sih kalo aku mau... tapi tunggu R masuk TK dulu deh kayanya.

Sebenernya disini, lebih mudah untuk pindah warga negara, apalagi paspor Jpn itu salah satu yang paling gampang dipakai buat jalan-jalan. Tergiur sih... tapi aneh aja gitu kalau nanti ditanya orang "orang mana?" trus jawabannya bukan "Indonesia". Mungkin kalau buat R yang lahir di JPN, suatu saat bisa aja dia pilih untuk pindah warga negara kalau sudah besar nanti. Atau semoga aja ada peraturan baru yang memungkinkan buat punya dua paspor sih bakal enak banget ya.

Jadi sekian pemberitahuannya. Nanti postingan berikutnya aku pengen cerita soal pertemuanku dengan Bapak yang komen di postingan tentang Ueno yang lalu.

Saturday, September 9, 2017

Makan Dirumah

Salah satu pelepas penat terutama buat orang yang hidup di negara orang, tidak lain dan bukan adalah makanan enak dan terutama makanan kampung halaman dong ya. Tapi kadang walupun udah kepengen makanpun kalau ngga ada yang jual atau ngga bisa bikin ya ngga kelakon juga sih. Cuma spesial buat suami yang udah kerja keras diluar aja, sesekali untuk penyemangat aku masakkin yang dia suka. Tapi jujur masih banyak masakan yang aku belum bisa, jadi yang sebisanya aja.

Sayangnya kalau masak-masak yang beginian bikin nafsu makan besar trus timbangan juga ikutan naik. Sedangkan K sendiri sih ngga pernah terpengaruh mau makan sebanyak apapun juga. Nasib memang, jadi ngga bisa ikutan kalap(sekarang sudah mulai insaf).

Satu hal lagi yang disayangkan.... aku jarang fotoin semua makanan yang dibikin. hahaha... Jadi aku pamer yang seadanya aja deh. Padahal hari ini abis kenyang makan nasi uduk pake rendang. Fotonya sih lewat karena ngga sempet.


Ini salah satu menu sederhana yang K suka... Ikan goreng pake sambel atau dabu-dabu, sama tumis kangkung(bisa dibikin kangkung asap pake danging dll).


Kalo yang ini menu dikala males.. Tinggal beli kroket atau menchi aja, karena kebiasaan kami dirumah kalau makan ada 3 lauk minimal. Sedangkan R cukup kasih makan tomat aja udah beres(kasian banget ya).




Yang berikutnya ini Takoraisu... ini juga kalau dah abis ide mau masak apa karena tinggal masak meat sauce aja. Dan meat sauce ini bisa di remake jadi macem-macem masakan lainnya jadi kalau bikin sekalian banyak trus dibagi-bagi buat disimpen di freezer. Nanti bisa buat bikin pasta, lasagna, meat pie sama buat toppingnya pizza. Sampe eneq-eneq deh tu. Jadi cukup keluarin seminggu sekali atau dua kali supaya ngga bosen.

Nah kalo yang terakhir ini.... rejeki dari temen-temen tetangga yang kadang ngundang makan trus dibungkusin buat bawa pulang. Mie Ayam ama Mie Sop katanya...



Semoga lain kali aku bisa lebih banyak foto makanan yang dibikin & belajar masakan baru lagi yang lainnya.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...