Friday, June 10, 2016

Gyosen Park Nishi Kasai

Ini salah taman yang menarik buat anak-anak di Tokyo. Lokasinya sekitar 10-15min jalan kaki dari Nishi Kasai Station(Tozai Line). Tamannya cukup luas, ada playground buat anak-anak bermain juga, sayangnya aku lupa foto bagian itu. Selain itu ada kolam untuk mancing ikan, ada juga taman jepang yang asri sekali jadi kita bisa duduk santai disini sambil ngeliatin pemandangan yang hijau, air terjun mini plus ikan koi juga. Selain itu yang paling seru buat anak-anak yaitu kebun binatang kecilnya. Disini bebas biaya masuk. binatangnya mungkin ngga banyak tapi koleksinya lumayan banget sih menurut aku karena mereka punya pinguin & anjing laut segala soalnya. Selain ada bagian dimana anak-anak bisa pengang-pengang binatang jinak seperti kelinci, marmut, ayam & domba.

R paling seneng kesini karena bisa pengangin kelinci. Jadi kalau diajak cerita di Nishi Kasai ada apa, dia bakal cerita soal kelincinya, yang sebenernya agak-agak menderita juga sih kayanya abis dipegangin si R. Soalnya R suka gemes trus kadang agak maksa juga pegangnya sampe aku diomelin ibu2 sebelah :D maafin ya~ Jadi kalau ada yang mau pegang-pegang binatang, peraturannya dibaca dulu ya supaya ngga seperti kami ini yang norak banget. Buat yang penasaran sama tamannya, ada beberapa(banyak) foto yang sempet aku ambil.


Alamat : 3-2-1 Kitakasai, Edogawa ku, Tokyo 134-0081
Phone : +81 3-5662-5542 

Random

Tadi ada tukang pos nganter paket ke rumah. Orangnya sudah lumayan berumur & kebetulan barang yang diantar lumayan berat. Sebenernya dia udah pernah dateng juga sebelum ini. Trus tadi aku mau nanya soal krim barang ke luar negeri yang bisa diambil dirumah... Trus pas dia ngomong aku baru sadar kalau headset plus mic(seperti yang dipake operator telp) ternyata bukan headset biasa & juga bukan telepon. Ternyata itu alat bantu bicara.

Ini aku sadarnya waktu dia udah mulai ngomong, suaranya serak2 basah & mantul dr speaker kecil yang nyantol dipinggang seperti walkie talkie. Aku jadi keinget kalau dulu pernah lihat acara di NHK tentang orang2 yang kena kanker disekitar tenggorokkan. Aku ngga tau namanya apa kalau dalam bahasa Indonesia & agak lupa juga yang kena itu saluran pernafasannya kah atau pencernaan tapi sepertinya sih bagian buat pencernaan. Dan kalau kena kanker ini, persentase buat survivenya itu lumayan kecil & kalaupun dioperasi jg susah sekali karena mungkin ngga ada pengganti bagian yg dibuang kali ya. Eniwei aku bukan pakarnya karena bukan dokter, tapi di acara itu aku lihat mereka yang dioperasi rata2 harus kehilangan suara.

Kalau sudah kehilangan suara, biasanya para survival ini harus ikut rehabilitasi. Bukan supaya suaranya bisa kembali, tapi dilatih supaya bisa ngomong dengan bantuan alat seperti mic. Jadi kalau mau bicara mereka harus dekatkan alatnya ke mulut/tenggorokkan ntar suaranya bisa terpantul jadi orang lain juga bisa denger. Ini juga butuh perjuangan karena ngga gampang.

Trus balik ke bapak tukang pos yang tadi ini, begitu sadar aku langsung "deg" kesadar trus ngga enak mau nanya panjang lebar... Tapi mungkin harusnya aku biasa aja kali ya. Cuma aku sendiri ngga tau, takutnya dia susah banget buat ngomongnya. Jadi aku ngga nanya2 lagi, cuma bilang terima kasih & sayonara.

Selain bapak ini, kadang kalau pagi-pagi jemur baju di beranda.... aku sering lihat ada bapak-bapak yang ngga bisa ngeliat. Jadi dia harus jalan pake tongkat "tak tok tak tok tak tok" gitu. Aku sering denger suaranya jadi lama-lama nyadar juga. Si bapak ini pergi kerja pagi trus pulangnya sore-sore. Dia jalan sendirian di jalan raya dari stasiun. Kadang kalau ada mobil parkir dipinggir jalan, dianya jadi harus nyari jalan lagi sambil ngetok2in tongkatnya & berusaha supaya ngga kena itu mobil. Tapi mau ga mau waktu pertamanya pasti kena sih ya. Aku kadang was-was aja gitu ngeliatnya dari atas, karena dia jalannya lumayan cepet trus klo mobilnya pas mundur gimana ya, atau kalo yang punya mobil kepentok tongkatnya gitu marah ngga ya, trus nyebrang jalan yang ngga ada zebra cross ama lampu setopannya gimana ya? Soalnya seaman-amannya jpn tapi tetep aja kemarenan ada kecelakaan dideket tempat kami ini.

Kadang kalau ketemu dengan orang-orang seperti ini, jadi malu sendiri tiap hari masih sering ngeluh & males-malesan. Bersyukur sampe sekarang masih diberi kesehatan.

Tuesday, May 31, 2016

Sogo Recreation Park Kasai

Ceritanya bisa sampe kesini, karena diajakin Ibu-ibu gereja yang mau persekutuan di taman. Kebetulan sedang musimnya bunga mawar, jadi satu taman full dengan bunga mawar yang warna-warni plus wangi. Dan kebetulan juga cuacanya panas jadi sudah boleh mainan air walaupun airnya sendiri lumayan dingin. Jadi begitu selesai persekutuan dan makan siang, R langsung aku ajakkin buat main air walaupun sebenernya dia sudah ngantuk pollll tapi karena seru jadi ngga ngantuk lagi. 

Senengnya ada taman seperti ini disini, dan tentu saja tamannya gratis. Sedangkan untuk main air biasanya hanya selama musim panas atau kalau suhu udara sudah diatas 25C. Sayangnya taman ini lokasinya lumayan jauh dari stasiun. Tapi anak-anak yang tinggal dideket sini kayanya seneng banget, karena habis pulang sekolah mereka bisa langsung nyebur main aer rame-rame. Mungkin lain kali kami bakal dateng lagi kemari karena memang ngga jauh dari rumah.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...