Wednesday, December 10, 2014

Enoki Goreng, Lobak Daging & Ayam Paprika

Resep-resep berikut cuma untuk catatan pribadi, jadi ngga ada takaran pasti karena dibuatnya cuma dengan dikira-kira aja.


Enoki Mayonaise
Buat gantinya udang karena bau & teksturnya mirip-mirip.

Bahan :
Enoki (potong pendek)
Tepung tempura
Garam, merica(kalau tepung tempuranya hambar)

Saos :
Saos tomat
Mayonaise
Susu kental manis/susu+gula
Gula garam (kalau diperlukan)

Cara membuat :
1. Campur enoki dengan tepung tempura yang sudah diberi air, tambahkan garam merica.
2. Goreng adonan enoki.
3. Campur bahan saos jadi satu. Kalau perlu dipanaskan(dimicrowave).
4. Tuang saos pada enoki goreng.


Lobak Daging Cincang
Sebenernya aku jarang masak lobak karena ngga tahan baunya(klo masak sendiri). Ternyata ada triknya supaya menghilangkan bau lobak sekaligus melembutkan & memudahkan untuk memberi rasa. Caranya dipotong, di warp lalu di microwave 3-4min baru dimasak. Kalau ngga ada microwave, rebus lobak 20min lalu buang airnya & bisa dimasak seperti biasa. Kalau di sini direbusnya pake kuah dashi(bisa juga dengan microwave).

Kalau sudah lunak, lobaknya bakal lebih gampang untuk dibumbuin.

Untuk yang ini resepnya modifikasi dari : http://www.kyounoryouri.jp/recipe/12377_大根のそぼろ煮.html silahkan pakai google translate untuk menterjemahkan.

Singkatnya :
Campur daging cincang dengan soyu, mirin, gula & jahe cincang lalu dimasak dengan kuah dashi/kaldu. Tambahkan lobak, lalu masukkan campuran miso+tepung sagu yang udah diencerkan dengan air.


Ayam Paprika
Yang ini juga hasil nyoba-nyoba karena penasaran kayanya pernah makan dimana gitu.

Bahan:
1lembar paha ayam potong-potong, taburi garam merica(balur dengan tepung sagu klo perlu)
1paprika besar potong memanjang
10cm daun bawang besar
Sedikit bawang putih cincang
Garam
Black pepper
1sdt perasan air lemon
1sdm Minyak goreng

Cara Membuat:
1. Panaskan minyak, masukkan ayam & masak sampai berubah warna & kaku.
2. Masukan bawang putih cincang lalu paprika.
3. Tambahkan garam, merica & air perasan lemon.
4. Masukkan daun bawang, masak sebentar lalu diangkat.

Ps: disini aku pakai setengah paprika merah & kuning.

Friday, December 5, 2014

Tidurlah Tidur

Perjuangan nidurin anak itu kaya rollercoaster. Perlu 1001 tehnik karena bisa aja hari ini sukses tapi besok-besok cara yang sama udah ngga mempan lagi. Jadi kalau bisa tidur nyenyak, makan pelan-pelan plus ke wc sampe tuntas.... Bersyukurlah.

Si baby R juga belakangan makin tricky karena kebiasaan nenen sampe tidur, jadinya kalau ditaruh bakal bangun & bangunnya nangis. Klau sekarang siang2 ya udah aku biarin aja deh ngga tidur. Ntar kalau ngantuk ada kemungkinan dia tidur sendiri, tapi klo mamanya lagi ringan tangan weitssss bukan ngeplak anak tapi maksudnya kalo pas rela memanggul beban ya digendong d dipundak tidurnya. Tapi kalo mamanya udah ngantuk juga, mari deh kita nemplok kasur bersama. Trus kalo tidur malemnya gimana? So far baek2 aja sampe beberapa hari ini.... Ngga tidur donk, karena anaknya nangis klo ditaruh di bednya. Jadi dia tidur dipundak mamanya ato disogok nenen(masuk angin d winter begini). Tapi moga2 ngga lama ya begininya...

Perjuangan nidurin anak kurang lebih kaya divideo ini. Kebanyakan gagalnya klo ama baby R. Dan apesnya sampe sekarang cuma mamanya seorang diri yang kudu harus sukses nidurin ini baby.

Thursday, November 20, 2014

Selamat Datang Si Kecil - Part 2


Mohon maaf sebelumnya kalau cerita kelahiran si baby lama banget bersambungnya. Moga-moga aku masih inget apa yang mau aku tulis karena udah lewat 3bulan.

Tanggal 4 Juli 2014,
Akhirnya ngerasain juga yang namanya opname di RS. Dan karena namanya RS di JPN, jadi mungkin ngga sebebas di Indo. Trus disini juga buat TV ama kulkasnya bebayar, dan kalau nonton harus pake earphone jadi aku ngga beli prepaid card nya. Hiburanku cuma hape ama buku doank. Trus kalau mau mandi harus diluar kamar, agak kagok karena di jpn klo share kamar mandi biasa tempat gantinya bareng. Tapi sehari rasanya cepet juga, mungkin karena hari sebelumnya udah cape banget. 

Selama ngejalanin rawat inap, sehari beberapa kali bakal didatengin ama bidan yang jaga(perawatnya semuanya lulusan kebidanan). Sampai malem waktu udah jamnya mati lampu juga dia bakal dateng bawa senter ngintipin bilik masing-masing pasien. Selain itu bakal ditanyain juga hari itu nafsu makan gimana & makanan kita habis ngga, sama berapa kali pipis & pupup.

Trus kebetulan aku seruang kan berempat, jadi ngga sepi-sepi amat. Malah karena seruang berempat aku jadi banyak dapet info juga karena 3orang yang lain udah ada pengalaman melahirkan sebelumnya. Kebetulan pasien yang nginep disini semuanya hamil, tapi karena bermasalah jadi mereka harus rawat inap dan itu ngga cuma sebentar tapi sampe berbulan-bulan bahkan mungkin sampe hari ini ada yang masih dirawat. Banyakan sih yang bermasalah dengan diabetes, jadi bener2 dijaga banget kondisi badannya. Jujur aku salut ama mereka, karena demi nyawa didalem perut, mereka rela jauh dari keluarga & berjuang supaya si baby bisa survive sampe nanti waktunya dilahirkan. Sedangkan aku tau di JPN sini, opsi buat menggugurkan kandungan itu ada.

Hari ini juga pertama kalinya aku ketemu obgyn yang bakal nanganin aku. Dokternya cewe dan masih muda banget keliatannya, jadi sempet ngga yakin. Trus hari itu juga diadain pemeriksaan ulang. Waktu di USG si baby masih aktif bergerak trus dokternya jelasin lagi klo emang si baby mini tapi ngga semini yang diukur dokter kemaren(yang salah masukkin tanggal itu). Si dokter juga nenangin aku & bilang klo bakal ambil tindakan mulai senen depannya karena keburu kena wiken(klo wiken tenaga medisnya dikit). Jadi aku & si K harus tanda tangan beberapa surat persetujuan dulu sebelum itu.

Ohya, untuk kasusku... Ini bukan karena hypertension atau pre eclampsia karena justru tekanan darahku agak rendah. Trus untuk tali pusatnya sendiri ngga ada masalah. Karena itu dokter ngga bisa tentuin penyebabnya apa tapi memang keliatan kalau baby nya kecil cuma masih aktif & organnya juga oke.

Selain itu yang berkesan adalah makanan di RS yang empat sehat lima sempurna banget, pokoknya super komplit & porsinya banyak banget. Berhubung aku masih berharap supaya si baby bisa tambah gede, aku makanin semuanya termasuk minum prune juice supaya anemianya ilang.

Tanggal 5 Juli 2014
Aku & si K ketemu si dokter buat dengerin penjelasan tentang masalah kehamilanku sama tindakan yang bakal diambil. Berhubung aku udah deket due date(14 Juli), daripada nyariin problem kenapa si baby ngga berkembang, solusinya lebih baik dilahirkan secepat mungkin supaya si baby ngga kekurangan nutrisi. Tapi karena aku masih belum ada tanda2 akan melahirkan, jadinya mereka bakal mancing buat bukain jalannya dari hari senin, ditunggu sampe rabu, diharapkan rabu-kamis bisa lahiran normal, kalau ngga lahir diinduksi, kalau masih ngga bisa juga(atau kalau tiba2 babynya dalam keadaan darurat) ya di belek aka operasi sesar. Dan operasi sesarnya klo bener-bener kepepet banget harus rela secara vertikal. Jadi semua prosedur ama kertas penjelasannya itu dibeberin & dijelasin trus kita disuruh tanda tangan.

Tadinya aku pikir, daripada mahal bayar operasi yang emergency...maksudnya kalo natural birth ngga berhasil trus harus operasi secara darurat, sekalian aja dari awal kita pilih sesar biar bayarnya lebih murah gitu. Tapi baca term & conditionnya udah bikin nyali ciut, jadi tetep berusaha natural birth deh biarpun ngebayangin lahirnya masih minggu depan dengan macem-macem prosedur. Si baby sendiri dari hasil pemeriksaan NTS harian masih seger banget kayanya jadi aku masih bisa tenang.

Berhubung hari ini hari Sabtu, si K ama MIL bisa dateng jengukin aku. Berhubung RS nya jauh & jam besuknya cuma 12:00-20:00 jadinya agak susah mau dateng pas weekdays. Aku ngeliat pasien yang lain juga biasa pada di jenguknya pas wiken, jadi pagi2 udah pada semangat bangun & dandan trus nungguin suami atau anaknya dateng. Dan kalau udah jamnya pulang itu suasananya jadi suram lagi, sampe ada yang anaknya nangis mewek sambil manggil "mama2" dari ujung lorong(anak kecil ga boleh kekamar) dan itu katanya tiap minggu kalo kata temen bilik sebelah. Temen yang didepan juga anaknya sempet sampe ngedeprok didepan kursi roda mamanya ngga kasih mamanya balik kamar. Sedih deh ngeliatnya, karena maklum aja mereka harus lama banget di RS.

Tanggal 6 Juli 2014,
Pagi-pagi abis sarapan aku ke WC buat pipis trus kaget karena ada gumpalan yang keluar. Bingung mau gimana, aku bilang ketemen-temen yang diruangan itu kalo aku nge flek. Trus mereka suruh panggil perawatnya. Jadi ada yang dateng, trus aku disuruh tunjukkin napkin yang kena noda atau darah yang keluar di WC. Lah... belum juga pake napkin, lagian udah aku flush pas pipis... Ini si susternya ngga nyambung ama aku. Trus aku tunjukkin aja daleman yang kena noda itu. Ternyata ini emang prosedur di RS nya. Abis itu disuruh periksa dalem & dibilang blum ada tanda2 jadi ngga perlu khawatir. Cuma kayanya udah sedikittt mulai ada mules2.

Aku sempet ngabarin si K, ngarep dia secepetnya dateng jenguk istrinya abis dari gereja. Soalnya klo bukan wiken, besok2 dia udah pasti ngga bisa dateng. Tapi seperti biasa hari minggu dia pasti sibuk, trus janjinya setelah lunch bakal dateng. Tapi abis lunch dia msg klo si MIL ngebet minta dianter ke TPS buat nyoblos. Jujur waktu ini aku tu bete banget. Soalnya kenapa juga baru mau nyoblos pas sore2 udah mau jalan ke RS, kenapa ngga dari siang2 abis kelar gereja jadi bisa ngikut ama anak2 gereja yang laen gitu. Lagipula itu TPS nya jauh gitu, yang ada juga si K bakal ngga dateng ke RS. Karena sebel aku bilang ya udah ngga usah dateng deh sekalian ke RS, biarin aja aku mules (ngambek ceritanya). Dan beneran donk si K tetep pergi tapi trus ternyata ngga bisa nyoblos krn si MIL ngga punya surat A5. Ini jg aku taunya setelah si K akhirnya maksain dateng ke RS balik dr TPS itu jadi cuma punya waktu 15min jenguk aku hari itu karena tau aku dah sebel banget seharian(lebay banget ya aku, ngambek karena ngga di tengokin).

Abis si K pulang, aku udah mulai siap2 mau tidur karena jam 9 lampunya dimatiin. Tapi malah gelisah karena pinggangnya ngga enak banget, seperti lagi dateng bulan sakitnya. Bolak balik ngga bisa tidur malah tambah ngga enak. Akhirnya aku download aplikasi buat ngitungin kontraksi ternyata 10min.

Berusaha tidur & tetep ngga berhasil, sampe akhirnya si suster jaganya pas patroli, aku bilang klo aku kontraksi per 10min. Trus sama dia disuruh nunggu, tapi akhirnya diajak keruang persiapain melahirkan, jadi supaya tidur disana aja sambil nunggu bukaan.

Makin malem makin ngga enak. Tapi aku ngga dikasih jalan2 karena harus NTS buat kontrol si baby. Jadinya pegel banget tiduran terus(sampe waktunya ngeden). Mungkin kalo ngga ada problem aku bisa bebas jalan2 biar cepet bukaan tapi ini ga dibolehin jadinya maknyoss banget deh.

Tanggal 7Juli 2014,
Sebelum tengah malem si K balik lagi ke RS buat nemenin aku karena emang rencananya dia bakal ikut masuk waktu persalinan, jadi untuk jaga-jaga udah disuruh dateng karena ngga tau kapan waktunya tiba, bisa jadi hari itu bisa juga engga. Yang jelas pembukaanku lama banget.

Makin subuh sakitnya sih udah nonstop. Yang sebelumnya masih bisa meringis senyum2 dikit, jadi ngga mood & pengen grawutin apa aja yg ada. Ngga bisa tidur juga saking mulesnya, sedangkan si K sempet2nya makan snack & tidur sambil mangap di sela2 mijetin istrinya. Berdoa supaya cepet2 pagi & ketemu si dokter. Tapi waktu rasanya kaya berhenti, lama banget... Mana ngga ada jendela jadi ngga tau cuaca diluar juga macam mana.

Akhirnya senin pagi itu dokternya dateng tapi cuma nguprek2 bentar ngecek bukaan trus gantian ama bidan yang laen juga, tapi no comment trus pegi ga balik2. Beneran ngga balik2 loh dokternya... Ya emang dipikir pasien cuma aku seorang apa ya, mana belum jelas juga bakal lahir kapan karena bukaannya mentok di tiga. Lagian dokternya cuma bakal nongol pas emang udah bener2 waktunya brojol.

Berhubung dari semalem aku ngga boleh gerak apalagi jalan2 karena pasang NTS, rasanya udah makin ngga karuan... Sakit iya, tapi bukaannya ngga ada kemajuan. Trus bad newsnya disuruh infus & puasa buat jaga2 klo harus sesar. Komplit deh, udah sakit, laper, lemes... Walaupun sebenernya dapet nutrisi dari infus cuma perut krucuk2 donk. Cuma bisa nyeruput aer putih doank hikz... Dan waktu siang2 ada pasien yg baru dateng karena mau lahiran jg dibilik sebelah, malah dikasih lunch... jadi kedengeran dia tang ting tang ting. Jelessss~

Si K sendiri udah mulai stress jg kayanya nungguin aku. Untungnya ada trainee yg disuruh nemenin aku jadi dia bantuin pijet2 sambil terus2an bilang "sakit ya..sakit ya.." Dengan muka memelas. Waktu itu rasanya klo aku kenal dia udah pengen aku remet sambil bilang "iya sakit, jadi tolong berhenti ngomong sakit ya sakit ya..." Hahaha. Tapi klo inget sekarang, aku bersyukur ada dia yang nemenin, mijetin, ngipasin juga. Trus si K jadi bisa pergi lunch & udah gitu gantian mijetin.

Makin siang aku udah agak nge fly, sakit iya, enek iya tapi ngga tau harus berbuat apa cuma bisa berdoa aja nyebut antara "ampun Tuhan" ato "Tuhan Yesus tolong" tiap kali kontraksi sambil berharap bukaan nambah ato ketuban pecah secepetnya.... Ampir2 hopeless gitu karena ngga tau harus nahan sampe kapan, jadi aku udah ngga peduli ama NTS nya & ngulet2 pindah posisi. Dokternya ampe bingung liat grafik kontraksinya, bidannya juga. Akhirnya waktu udah lewat tengah hari dokternya dateng lagi bilang klo sebaiknya induksi aja karena udah lama banget ngga ada kemajuan.

Akhirnya dipasangin deh tabung induksinya ke infusnya. Aku ngga terlalu inget awal sakitnya gimana, karena ngga diinduksi aja udah sakit. Tapi lewat 2jam dokternya balik ngecek masih ngga ada progress, dia langsung perintahin naikin dosis. Nah harusnya dari awal dosis tinggi aja sekalian kali ya supaya ngga lama gini ya...

Abis itu deh(itu jg 2jam berikutnya) secara bertahap dimulailah sakit yg polll banget sampe pengen minta obat bius *lebay* ya. Tapi waktu itu aku udah ga bisa diem deh karena udah hasrat ingin teriak & ngeden. Tapi ngga boleh ngeden kan, jadi aku cuma jadi uget2 sambil ngeremes apa aja yg ada sambil separoh teriak2(pasien sebelah mgkn ngetawain aku yg lebay bngt). Itu sakitnya udah dipanggul trus ngga lama ya lanjut ketuban pecah, aku udah ngga tau deh ngomong apa tapi yg jelas bidan2nya udah tau tanda2nya langsung pada siap2 buat mindahin aku ke ruang tindakan & dokternya juga udah siap disana.

Berhubung aku ngga ada pengalaman, jadi aku ngga tau harus gimana. Ternyata ada tehniknya supaya ngga salah ngeden. Untungnya ada bidan yg baek hati dia tunjukkin terus, harus kemana & cara ini juga pernah dikasih tau temenku dan baru ngerti waktu itu. Trus aku juga berusaha banget ngga ngeden klo ngga disuruh biarpun rasanya udah gemes. Karena pernah baca, cuma boleh push klo kontraksinya dateng.

Pas udah didalem. Si K malah sibuk dengan hapenya buat ngerekam momen tapi trus disuruh pijet2 punggung ama bidannya. Untungnya ada suami yg nemenin itu, ada yg bisa bantu nenangin buat ambil nafas, ngingetin ngga boleh merem sama bantu ngepush dengan gosok2 punggung. Akhirnya setelah 40min mungkin akhirnya si baby lahir.

Rasanya gimana? LEGA banget!!!! Ngga kerasa sakit sama sekali abis itu dibandingin ama 19jam lebih kesakitan.

Trus waktu liat si baby lahir, seneng banget karena akhirnya kita ketemu. Yeiyyyyy! Dan dia cuma nangis bentar banget. Udah gitu dibersihin, ditimbang dll dia cuma diem sambil tengok2 keadaan sekeliling. Beneran anteng banget kaya malaikat kecil(boleh lah ya muji anak sendiri).

Nah ga berapa lama, pasien yg masuk tadi siang juga masuk trus beda sejam lahiran, babynya malah lebih heboh. Aku sampe kepikiran apa baby ku gpp kog anteng banget. Trus sambil nunggu 2jam buat cek apa ada masalah atau pendarahan dll, aku dikasih buat breastfeed si baby sambil tiduran dibantuin bidannya. Sempet ga kebayang bf tu gimana tapi ternyata baby jg secara alami tau harus gimana, lucu aja hehehe.

Setelah lewat 2jam & dianggap oke. Aku dibolehin bangun & balik kekamar. Untuk malem itu, aku cuma disuruh istirahat & babynya dititipin. Tapi sebelum itu, si K sempet balik buat jemput MIL supaya bisa liat si baby hari itu.

Dan behubung hari itu ngga jadi sesar, sia2 nahan laper di infus. Trus karena keluar dari ruang persalinan udah kemaleman menjelang jam lampunya dipadamin, jadinya jatah dinnernya udah kelewat(sampe pada minta maaf, krn aku sempet bilang laper). Akhirnya dibeliin bento supermaket ama si K. Malem itu, karena kamarnya belum dipindahin, aku tidur nyenyak tanpa suara tangisan baby. Dan masih agak ngga percaya klo akhirnya aku udah jadi mama.

Sekian dulu postingan yang ini. Selanjutnya mungkin aku bakal cerita tentang hari-hari selanjutnya di RS & setelah pulang kerumah. Ngga lupa cerita kehidupan bersama MIL & nyokap yang bisa dibilang kaya roller coaster seperti yang udah aku bayangkan dipostingan yang dulu. Jadi moga2 aja ada kesempatan nulis lagi disela2 kesibukan bersama si baby & suami. Dan terima kasih buat doa teman2 untuk kami :)

PS : Tuhan menjawab kekhawatiranku dengan cara yang ajaib. Dia bahkan pilihkan tanggal yang cantik untuk si baby. 7/7/2014 bahkan 2+0+1+4=7 kalau kata om ku lucky seven karena 777 :) dan kebetulan kalau dikitab suci 7 itu adalah angka sempurna, jadi aku seneng banget. 

Thursday, July 17, 2014

Selamat Datang Si Kecil - Part 1


Tanggal 2 Juli 2014,
Sehari setelah mertua sampe di JPN dan kebetulan harinya untuk kontrol ke dokter untuk minggu ke 38. Seperti biasa aku pilih jam kontrol siang hari dan kali ini aku ajak MIL sekalian ke kliniknya. Sampai disana ngga lama aku dipanggil untuk NTS selama 30min. Pegel juga karena harus tiduran hadep keatas selama itu, jadinya waktu bangun tulang pinggul serasa udah geser entah kemana. Abis itu dipanggil masuk keruangan periksa, di cek apa udah ada bukaan dll(ga demen banget deh klo periksa dalem gitu). Nah anehnya, dokter yang ketemu aku minggu ini itu bukan yang biasanya, tapi aku tau kalo yang ini tu salah satu pimpinannya selain dokter yang biasa nanganin aku.

Selanjutnya di USG, trus dokternya tiba-tiba ngomong kalau kayanya babyku kecil banget. Aku sih masih ngga kepikiran apa-apa karena toh selama ini hasilnya selalu oke. Tapi aku bisa liat sendiri dilayar waktu si dokter mulai ukur-ukur kog weeksnya meleset lumayan jauh ya. Dokternya sih masih diem aja, cuma USG kali itu lama banget dan print out hasilnya banyak sekali. Tapi aku masih mikir kalau dia cuma mau yakin aja ngga salah hitungan.

Tapi pas udah selesai USG dia bilang kalau hasilnya memang kecil sekali dan dia takut kalau jadi masalah seandainya lahirin disitu & si baby ngga "oeeekk oeeekkk" kata dia. Aku masih ngga mikir apa-apa sih karena toh masih ada 2minggu lagi & jalan lahirnya sama sekali belum kebuka, jadi kan bisa semangat makan lebih banyak.

Cuma pas udah duduk hadep-hadepan ama dokternya, dia bilang "aku refer kamu ke Rumah Sakit ya... Tapi masih ngga tau RS yang mana tapi yang pasti RS Universitas atau apa gitu yang satunya(dimana aku dah mulai blank ngga bisa mikir)... Jadi nanti kamu lahirin babymu disana aja, karena hasil perhitungan grafik si baby agak meleset & stop berkembang di minggu ini. Kalau di RS, mereka bakal punya lebih banyak bantuan daripada disini. Tapi babynya sendiri aktif & untuk saat ini kelihatan sehat, cuma lebih baik dilahirkan secepatnya & digedein diluar dengan ASI atau minum susu. Besok pagi2 sekali kamu dateng lagi kesini buat ketemu saya".

Aku langsung ngga bisa ngomong apa-apa waktu itu, tadinya pengen nanya kan masih ada 2minggu lagi, gimana kalau aku usaha buat makan lebih banyak dll. Tapi kayanya itu bukan option yang bagus. Jadi aku keluar dari ruangan pemeriksaan sambil bingung tapi aku ngga berani bilang ke MIL, jadi cuma msg si K tapi masih ling lung gitu deh plus denial klo harusnya ngga ada problem karena babynya sehat.

Ternyata klo ditelusuri, grafiknya itu mulai melenceng dari 3-4 minggu sebelumnya, tapi karena aku sempet madol periksa 1x (bandel & bikin nyesel jg), jadinya si dokter baru bisa ngomongin ke aku di minggu itu, karena pas di minggu itu yang beneran ngga ada progress sama sekali sedangkan dari minggu 35 ke 37 itu sebenernya udah ada tanda2 karena cuma naek 50gr aja. Tapi karena ada kenaikan mereka nunggu kesimpulan yang lebih valid(gaya org jpn banget, harus ada bukti dulu baru bisa ngomong).

Pulang dari klinik aku masih berusaha menghibur diri, aku ajak MIL ke pasar & supermarket tempat aku biasa belanja buat beli sayuran kalo pas kontrol. Tapi ternyata MIL ngga tahan kalo kena panas & selama belanja si MIL cuma komen "mahal ya..." entah sampe berapa puluh kali hahaha akhirnya aku pening juga :P Maklum kalau bandingin ama di Indo, beli wortel mungkin bisa 10x lipet kali ya harganya. Tapi seperti biasa, kalau udah belanja pulang kerumah bawa belanjaan segabruk karena mumpung murah(lebih murah daripada yang dideket rumah).

Malemnya aku masih sempet bikin dinner, trus pas si K pulang baru bisa cerita-cerita. Sebenernya aku ngga enak mau ganggu dia kerja karena lagi sibuk banget, jadi waktu dia nawarin mau nemenin ke klinik besok paginya aku tolak. Aku suruh dia nunggu kabar aja ntar gimana(aku masih mikirnya hasil pemeriksaanku dikirim ke RS trus besok dokternya baru bisa ngasih kabar kalau OK atau ngga OK, jadi bukan aku yang dipindahin). Jadinya malem itu aku berusaha makan yang banyak dopping prune jelly ama zat besi demi anemia yg hasilnya masih ngga OK juga, trus sempet makan es krim juga(yang katanya bisa bantu gedein baby) sambil WA-an ama Aina hahaha. Sebenernya minggu2 sebelumnya juga aku rajin makan es krim tapi sepertinya ngga ngefek.

Tapi entah karena kepikiran & ada beberapa hal yang sebenernya mancing stress aku juga. Tiba2 dari menjelang tengah malem aku mules trus diare. Tapi diarenya bener-bener cuma keluar aer doank dan itu berlanjut sampe sepanjang malem ditambah perut sakit yang ngga karuan sampe berasa kaya kandungannya itu ketarik kebawah. Jadi malem itu aku ngga bisa tidur antara nahan sakit perut yang ngga ketolongan sama diare yang bikin bolak balik toilet 10x lebih sampe lemes & lecet saking di wipes terussss hahaha. Dan aku berusaha sabar sampe pagi ngga bangunin si K trus nunggu jamnya ke dokter. Berhubung aku udah susah banget mau jalan karena dikit2 sakit trus ditambah diare itu, akhirnya si K nemenin aku ke klinik.

Tanggal 3 Juli 2014,
Sebelum jam 9 pagi kita udah sampe di klinik. Perutku masih melilit setiap 15min sekali. Aku ngga tau apa ini yang namanya kontraksi tapi masalahnya ngga sakit pinggang(krn katanya klo kontraksi sakit kaya mau mens) dan sakitnya cuma diperut bagian depan. Ternyata kita harus nunggu lumayan lama buat ketemu dokternya karena susternya bilang masih belum ada kabar dari pihak RS.

Sampai akhirnya dipanggil masuk, yang ketemu kita itu bukan dokter yang kemarin tapi dokter yang biasa nanganin aku. Dan dia cuma bilang kalau aku harus ke RS XX. Trus aku nanya, apa nanti setelah dari RS masih bisa balik periksa kesini atau gimana. Tapi dia bilang kalau untuk selanjutnya yang bakal nanganin aku itu pihak RS, jadi sudah ngga bisa lanjut di klinik dia dan mulai hari ini juga aku harusnya langsung di opname sampai lahiran nanti.

Sedih... serasa diputus cinta, soalnya berbulan-bulan ini kita dateng kesana & sudah mikirin bakal lahirin disana(tapi emang sempet beberapa bulan lalu aku kepikiran juga kenapa ngga lahiran di RS aja daripada klinik). Tapi memang ini udah rencana Tuhan kali ya, sambil tertunduk lesu kita keluar dari klinik trus jalan ke stasiun buat nyari taksi ke RS yang ternyata lokasinya jauh dari rumah dan ngga convinient transportnya. Tapi si K tetep berusaha menghibur kalau semuanya bakal baik-baik aja.

Kita sampe di RS sudah hampir menjelang jam tutup praktek, tapi untungnya masih sempet masukkin berkas-berkas ke loketnya. Dan seperti di kebanyakan RS, prosesnya itu ribet karena harus registrasi macem-macem dan antrinya panjang. Aku udah mulai agak lemes karena diare & ngga sarapan juga. Tapi akhirnya dipanggil masuk juga & bersyukur karena si K ikut nganterin hari itu, kalau engga aku udah pingsan kali ngurusin semuanya. Jujur dokternya ngga friendly, pas pemeriksaan juga ngga enak banget(mana ada sih yg enak hahaha), sampe pengen aku tabok rasanya saking sakitnya mana nahan mules diare gitu hahaha. Trus pas pake alat USG itu juga dia bingung gitu sampe aku yang ngasih tau kalau antara tanggal dan bulan kebalik jadi ngga bisa di START, bahkan hasil usgnya jauh lebih mini daripada hasil di klinik.

Tapi Tuhan emang baek deh, kedepannya bukan dokter ini yang nanganin aku... Pas diakhir konsultasi dia cuma bilang kalau aku bakal ditanganin dokter lain(cewe). Trus setelah itu ternyata masih ada pemeriksaan macem2 dan aku udah digiring ke kamar rawat inap. Nah ini tadinya waktu dari klinik udah dibilangin kalau nanti aku lahiran di RS ini, biayanya bakal jauh lebih gede & kamarnya cuma ada yg semacem vip gitu buat satu org karena yang laen lagi ngga ada yang available. Tapi ternyata waktu si K ngurusin surat2 buat opname, ada kamar yang buat ber4 dan dia minta yang itu karena ngga kena tambahan biaya laen-laen juga. Tadinya aku pengen ngeyel minta kamar yang sendiri, tapi ternyata kamar ber4 ini tu pilihan terbaik sebenernya(nanti aku ceritain kenapa).

Akhirnya hari itu, baru bisa lunch menjelang jam 3PM dan jujur aku udah lemes banget sebenernya ditambah banyak pikiran juga. Abis lunch, si K balik kerumah buat ngambilin tas RS yang udah aku siapin sebelumnya tapi ditambah yang lain juga karena aku ngga tau bakal di RS sampai kapan.

Malemnya si K dateng lagi ke RS bawain tas & keperluan buat selama di RS, sekalian waktu itu datengnya ama MIL juga. Nah jujur waktu ini aku udah males ngomong ngejelasin kondisi aku karena lagi banyak pikiran juga, tapi MIL ngga berenti2 nanyain dari A-Z trus bilang aku makan dikit dll, tapi baby kecil seharusnya ngga masalah dll. Jadi daripada makin pusing aku bilang ke si K buat ngga cerita2 ke yang lain deh kalau aku opname di RS, bahkan aku juga ngga cerita ke keluarga sendiri kecuali cici aku. Karena kalau aku bilang baby kecil yang ada pada ngasih wejangan makan es dll yang intinya gitu aja kog repot tapi sebenernya ngga sesimple itu & aku males ngejelasinnya. Jadi kalaupun ada yang tau, aku suruh si K bilang pake istilah kalo babynya stop berkembang bukan soal gede kecilnya.

Dari hari itu sampe sebelas hari kedepannya, kehidupan di RS dimulai.........*dan entah kenapa malem itu aku malah tidur lebih nyenyak di RS daripada dirumah sendiri haha*

Bersambung....

Diujung Penantian si Baby R

Tulisan yang ini dibuat  tanggal 30 Juni yang lalu, tapi akhirnya ngga ke publish dihari itu sampe akhirnya ninggal di draft gitu aja. Jadi ini cerita tentang sebelum lahiran & sebelum mertua dateng ke JPN.

==================================


Belakangan, udah mulai nyantai karena urusan beberes rumah udah 98% beres, udah nyiapin tas buat ke RS, udah selesai shopping tinggal rajin-rajin ngerjain pekerjaan rumah aja tiap hari supaya kalau waktunya dateng jadi ngga ninggalin kerjaan dirumah. Minggu depan MIL udah bakal ada disini, masih agak deg2an sih sebenernya karena ngga pernah tinggal ama mertua. Jadi ngga tau dia bakal seneng ngga ama kamar yang udah disiapin, trus soal makanan juga aku agak bingung karena MIL sama sekali ga makan yg pedes-pedes. Jadi ampir tiap hari aku nanyain si K kira2 MIL suka makan apa dsb, tapi anaknya ini juga no respon alias cuek bebek mungkin karena ngga tau juga. Trus jadi rajin ngelap debu juga, soalnya dulu aku tau klo si MIL agak2 detail soal bebersih gitu. Tapi betenya sekarang musim ujan, jadi jendela rumah ngga pernah bersih.... paling ntar bakal aku bersihin sebelum atau pas harinya si MIL dateng tapi kog ramalannya ujan.

Yang dipikirin selanjutnya adalah meng entertain MIL selama disini. Soalnya aku belakangan emang jarang banget keluar rumah karena lebih seneng cari kesibukan sendiri. Selain itu mikirnya kalau keluar juga pasti bawaannya pengen belanja-belinji(yang kadang ngga perlu), deg-degan juga kalo pas jalan2 keluar sendiri pas minggu-minggu akhir begini. Nah entar dirumah ngga ngapa2in krik..krik...krik(bosen) ngga ya si MIL, tapi kalau keluar belanja ada kemungkinan klo dia ngga demen naek turun tangga atau jalan kaki apalagi sambil bawa belanjaan plus panas pula takutnya aku dikira *torturing* dia secara ngga langsung dengan ngajakin jalan hahaha. Tapi liat entar deh :)

Cuma puji Tuhan sih sampe belakangan ini aku masih kuat kalo sekedar ngangkut belanjaan atau jalan atau beberes, biarpun kadang deg2an juga sih. Cuma paling-paling problemnya kalo pas kaki bengkak banget & sakit atau syaraf dijari-jari tangan juga ikutan ngilu, sisanya masih bisa haha hihi. Kata si dokter waktu kemaren kontrol sih sampe sekarang semua oke, masih belum waktunya juga jadi ngga usah dipikirin dulu daripada capek karena deg2an. Akhirnya aku jadi lebih tenang sih, soalnya ntah kenapa aku paling kepikiran gimana kalo sampe ketuban pecah, apa boleh mandi dulu leha2 trus baru ke klinik hahaha... Jadinya tidur agak ngga tenang gitu kalau sampe malem2 bocor2. Mana kemaren ada temen yang weeks nya dibawah aku malah udah lahiran. Tapi si baby udah diomongin sih ampir tiap hari, supaya ntar lahirnya pas tanggalnya aja. Mommynya masih pengen nonton Maleficent soalnya tanggal 5 nanti, tapi gimana ninggal mertua ya mau pergi nonton hahaha...

Soal nonton film ini, sampe di geber habis-habisan dari 2-3bulan lalu... sejak nausea udah agak mendingan, si K bela-belain ngajak aku nonton terus. Soalnya abis ini bakalan ngga bisa ninggalin si kecil buat ngedate apalagi buat pergi nonton, kecuali dia pergi sendiri ama temen-temen & aku pergi sendiri bareng si kecil waktu mama day. Jadi last chance ya tanggal 5 ini... aku nawarin si K supaya MIL diajak aja toh kita nontonnya gratis tapi ngga tau ntar gimana.

Trus beberapa bulan belakangan(saking lamanya ngga update), kita juga ngikutin beberapa parenting class bareng. Kalau yang sebelumnya itu aku cuma ikut sendirian, yang belakangan ini jadi berdua. Sebenernya karena ada satu yang memang wajib buat berdua karena syarat supaya si K bisa ikutan masuk keruang persalinannya entar. Jadi dari klinik bersalin ini diharusin buat si bapak ikutan pertemuannya itu baru boleh nanti masuk. Kita hampir miss kelas yang ini, karena aku dapet selebaran yang udah expired(lupa kalau di JPN setiap bulan 4 pasti semua jadwal di renew). Akhirnya dapet ditempat yang agak jauh(ngga dapet yang diseberang rumah) & udah ampir batesnya aku ngga boleh join karena usia kehamilannya udah gede.

Kelas papa mama ini, cuma sekedar njelasin tentang info2 dasar kehamilan, trus harus ngapain aja, peran bapak itu gimana, dan beberapa tips menjelang proses persalinan, setelah melahirkan & membesarkan anak. Trus ada juga trial buat mandiin baby(terutama untuk papanya), pake jaket orang hamil yang ada pemberatnya trus nyobain jalan, duduk, tiduran, mungut barang dilantai, dsb buat ngerasain gimana ngga leluasanya klo jadi bumil(kurang lebih seperti di web ini~soalnya disana ngga boleh foto2). Menarik sih, apalagi ngeliat suami2 orang yang lain hahaha... Soalnya ada yang pucet pasi waktu liat video gambar baby yang baru dilahirin, ada yang males nyobain jaket pemberat karena encok, ada yang tertarik atau ngga tertarik ama perintilan baby, dsb. Cuma sayangnya kita ngikut ditempat yang ini ngga dapet goodie bag lagi, soalnya kalau ngikut di tempat2 yang ada sponsornya(bukan pemerintah) bisa dapetin macem2 barang free. Mungkin kalau ikutan di klinik juga begitu, tapi harus weekdays sedangkan aku ngga mau kalo si K harus cuti.

Abis dari kelas yang itu, kita langsung niat daftar buat cooking classnya juga. Kebetulan waktunya pas banget buat ngikut yang diseberang rumah. Ini kurang lebih ampir sama dengan kelas pertama yang pernah aku ikutin dulu sendirian tapi ditambah masak-masak aja. Cuma penjelasannya lebih mendetail aja sih karena ada cara ngitung porsi makanannya. Jadi itungan karbo(nasi, roti, mie, dsb), sayuran, daging, susu, buah itu sehari berapa porsi(diitung pake piring) kira-kiranya seperti gimana & ada samplenya juga. Trus disuruh coba ngisi tabel supaya kita bisa liat apa makanan yang kita makan tiap hari apa udah 4 sehat 5 sempurna. Ternyata yang kurang belakangan ini tu buah-buahan(maklum lagi mahal). Tapi buat porsi yang lainnya kaya sayuran, daging, dll kayanya udah memenuhi. Jadi ternyata porsi ibu hamil itu klo mau gampang diitungnya sama dengan porsi makan pria dewasa(normal ya, bukan ala kuli~). Cuma memang sih ngeliat porsi konsumsi karbo org sini tu kayanya cuma geli2 abis mangkoknya kecil banget. Setelah dapet penjelasan, kita mulai masak-masak bareng. Bikin dry curry ama salad doang sih. Enaknya makanan sini tu kalo dipelajari, cepet banget masaknya. Jadi masak-masaknya cuma bentar banget ga sampe 30min kita udah bisa makan. Trus pulangnya dikasih buku resep yang isinya menu-menu makanan sehat & praktis.


Selain ikutan dua kelas yang diatas, kebetulan kita juga dapet kesempatan buat ngikutin persekutuan keluarga muda karena kebetulan lagi ngga ada acara juga hari itu. Klo yang ini sih lebih kearah rohani atau mental kali ya, buat persiapan jadi orang tua. Jadi gimana kepribadian seseorang itu terbentuk dari mulai dia lahir sampai usia sebelum SD biasanya dan itu hampir sebagian besar karena pengaruh orang yang mengasuh(terutama ibu). Abis itu udah agak susah berubah & bakal kebawa terus(tapi bukan berarti ngga bisa berubah kalau mau berusaha)... Jadi self image yang sekarang kita punya entah baik atau engga, itu kadang dipengaruhi dengan gimana orang tua/orang-orang disekeliling memperlakukan kita waktu kita kecil. Trus aku jadi ngebandingin sifat si K ama aku dan gimana cara kita dididik, ternyata memang bener juga sih. Jadi kalau dari kecil kita ngga pernah dipuji atau dihargai, atau terlalu dilindungi, atau mungkin selalu disuruh ngalah/ngga pernah disuruh ngalah, selalu di support, dikasih belajar/trial macem2, diberi kata2 optimis/pesimis, dll itu hasilnya jadi beda2. Dan biasanya waktu umur2 segini yang justru ngga keinget tapi sebenernya nempel banget dikepribadian kita. Gara-gara ini juga, aku jadi mikir supaya hati2 banget buat jaga omongan keanakku nanti, amit2 kata2 seperti : goblok, jelek, bego, durhaka, dll ngga sampe keluar supaya si anak sendiri ngga bikin self image didalem dirinya seperti yang diomongin orang tuanya.

Selain itu ada juga belajar tentang Border Line, supaya hubungan antar pasangan tetap pada jalurnya. Supaya jangan sampe setelah nikah malah yang satu atau dua2nya tertekan karena ngga imbang porsinya, entah dalem hal cintanya, pengorbanannya atau duitnya kali ya hahaha.... Jadi semua harus jelas, jangan sampe kabur supaya ngga ada orang lain yang menerobos masuk & bikin garis baru(entah dari keluarga atau org lain). Jadi intinya nikah itu harus bahagia bareng deh~ (eh susah bersama juga iya dong ya :P)

Trus selain ini mau update apalagi ya...

==================================

Akhirnya yang ketulis cuma sampai disini aja :) Jadi bersambung ke cerita di postingan berikutnya ya.

Saturday, June 21, 2014

Kalau Suami Istri Nyerempet Bola

Karena sekarang lagi musim bola, jadi bolehlah kita ngomongin yang nyerempet-nyerempet bola sedikit tapi yang ngga penting-penting banget karena bakal lebih banyak ngomongin tentang si K. Soalnya aku sendiri udah ngga apal ama pemaen bola yang ada dan tim mana aja yang hebat-hebat sekarang ini. Karena entah kenapa dibayanganku kaya Ronaldo gitu masih tetep seventeenth, sebelum liat mukanya si Messi kebayangnya dah tua banget, Rooney juga, trus pemaen Italia sapa aja udah ga tau. Paling-paling cuma pemaen Jepang beberapa doank.

Tapi karena tv disini gencer banget nayangin info WC14, jadinya agak2 tau beberapa info yg menarik-menarik. Selain itu obrolan antar suami istri klo pas ketemu soal bola ini juga jadi ngga kalah ngaconya. Si K sampe kadang geleng2 kepala kalau menyadari pengetahuan geografis dunia istrinya begitu jongkok hahaha. Kalau seandainya ditanya wilayah2 di Indo mungkin aku masih okelah, tapi kalo negara2 dunia adanya dibenua mana sering salahnya. Jadi klo dulu ada game di awal2 FB tentang peta dunia yang traveling trus tebak bendera & lokasi peta atau nama negara, si K demen banget maeninnya & jago, sedangkan aku ga tertarik sama sekali. Otakku selalu konslet karena mikirnya portugal ama spanyol itu negara yang sama, bolivia atau uruguay adanya di afrika, kostarika ama kroasia apa bedanya, dsb. Jadi terbukti kalo gila bola bisa menambah pengetahuan geografis dunia.

Selain itu, si K ini ngga ada WC14 pun yang dicek(dibaca) tiap hari tu goal.com barengan bible, beneran tiap hari loh padahal pertandingannya ngga ada tiap hari. Trus ya sisanya ga laen livescore, detik ama berita jpn. Klo istrinya ini lebih milih cek info terbaru dr berita/acara tipi, sosmed & blogwalking. Jadi klo dia ditanya tentang pemaen2 bola, pelatihnya, wasitnya, sapa transfer kemana, jersey terbaru, ada pertandingan dimana... Dia biasanya tau. Bahkan kadang2 aku nyeletuk yg ngga penting tentang pemaen cadangan negara mana gitu dia juga bisa tau maen dimana, dinaturalisasi dr negara mana, dll. Sampe bengong sendiri kadang, ga nyangka kalo suamiku otaku(gila) bola banget udah sampe taraf tak terduga. 

Dia sampe bela2in ikutan kuis di tipi, jadi bisa langsung dipencet2 dari remotenya buat menangin jersey karena istrinya pelit, ngga ngasih dia beli baju lagi hahaha. Padahal klo dulu masih single, dia bisa langsung beli2 online klo kepengen, sampe pernah diumpetin yang salah beli size padahal impor & mihil bngt jadi ga bisa refund/tuker jadi dia beli lagi yang beda size.Trus pas aku bersihin rumahnya dulu ketauan, dgn takut2 gitu dia ceritain... Tapi aku cuek aja krn blom kawin jadi ga ada hak ama duit dia, klo sekarang sih bisa keluar tanduk hahahaha... Kasian juga sih, karena sebenernya dia sekarang kepengen banget baju timnas JPN tapi ga keluar ijin dari istrinya jadi cuma memandang online shop, add to chart trus tutup window klo singa betina lagi lewat dibelakang hahaha *ga dink*... Ntar bday taon depan deh dibeliin, tapi WC nya udah keburu lewat ya(alesannya taun ini udah beli baju Honda).

Berhubung tv sini juga nyiarin semua pertandingan, jam tidur kita jd agak kacau balau. Soalnya aku orangnya gampang kebangun & ga gampang tidur kalo suami ga ikutan tidur. Beda sama si K yang klo tidur bisa pules banget. Jadi waktu hari pertama WC14, aku bingung kog ada suara2 aneh pas pagi2 buta. Ternyata dari tv di living room. Chanelnya bisa di reserve gt, jadi idup sendiri pas acara itu. Aku malah ga ngerti ada fitur beginian... Jadi karena kaget, aku bangunin si K trus bilang klo tv diluar kayanya hidup, dia cuma bangun trus baring di sofa dengan santainya. Aku baru nyadar hari berikut2nya, jadi bisa cek jadwal acara tv hari-hari kedepan trus reserve in semuanya... Pantes tvnya idup2 sendiri dijamnya bola. Tapi aku tau klo yang pagi2 buta gitu, si K pasti ketiduran ditengah pertandingan jadi gantian tv nya yang nonton dia(yg lagi ngigo2). Ntar klo pas aku bangun buat ke toilet, sekalian deh bangunin dia trus nemenin nonton atau kasih tau supaya pindah kekamar... Kadang klo setengah sadar, dia mau lanjutin nonton tapi aku kasih tau klo udah ganti pertandingan(beneran) baru mau pindah ke kamar, soalnya masih setengah sadar gitu.

Tapi segila-gilanya si K ama bola, dia masih waras juga sih :p Soalnya dia masih bisa milih yang mana yang mau ditonton, klo jamnya jalan ke kantor ya ditinggal, apalagi klo jamnya harus gereja dia juga bakal ngga nonton sama sekali. Jadi masih ngga mengganggu aktifitas kecuali karena tidur di sofa yang bikin masuk angin aja :) Tapi yang paling penting buat aku, dia ga fanatik ama tim tertentu apalagi sampe judi bola segala. Soalnya ada cowo-cowo yang kadang saking fanatiknya atau karena judi jadi stress trus bete atau malah marah-marah ngga jelas ke orang sekeliling kalau timnya kalah. Amit-amit dah... Biarpun dia menang judi, biarpun cuma pasang goban rupiah, bakal ngga tak kasih masuk kerumah lagi!!! Hahaha...

Selain itu, belakangan aku jadi tau istilah lucu2 kaya tim sayur, tembak burung, dll dari celetukannya si K. Kadang ketawa2 sendiri soalnya dia jarang ngomong yang aneh-aneh apalagi ngelucu, tapi mungkin klo soal bola laen perkara ya cuma ga ada partnernya aja(tunggu nanti kita punya anak cowo dulu ya^^)

Trus kemaren si K ngingetin klo duedate ku barengan ama final WC14. Tapi ya moga-moga ga barengan ya, jadi dia bisa nonton bola ditanggal itu.

------------------------------------------
*imsg si K yg lagi otw ngantor setelah pertandingan ke dua JPN*
Me : Zakeroni di interview dipojokkin kog pemaennya ga mo diganti? Eh bener ga sih namanya makaroni?
K : Zaccheroni haha kok makaroni lols
*dulu malah aku nyebutnya Zakaroni haha*

-------------------------------------------
Me : ....~ ini lucu banget namanya pada ici keci mici lici... hebat ni mereka, kamerun ga niat maen gitu udah ketinggalan.
K : dr awal jg udah ga niat. mau boikot gara2 ga sepakat soal bonus.... (penjelasan panjang lebar soal pemaen dll)
Me : ....~ tau aja info2 pemaen :)
K : sama la kaya ing tau sengiri dan giri2 lain :)
*baru bales imsgnya 4 jam kemudian*
Me : giri tu opo yo?
K : 千切り 切り :)
*gubrak....ternyata maksudnya tehnik memotong sayuran(potong korek api, cincang, iris serong dll)*

PS : Ternyata dulu juga pernah nulis tentang si K yang gila bola waktu WC2010 disini.

Friday, June 6, 2014

Gagak, Jeruk, dsb

Udah dua hari ini suram sekali karena ngga ada matahari. Padahal dari minggu lalu cuacanya udah mulai panas sampe kadang waktu tidur kita kegerehan apalagi kalau siang-siang jadi sedikit berasa sauna & agak-agak lemes, cuma enaknya cucian cepet banget beres(cuma perlu dijemur sejam dua jam aja). Tapi trus sekarang cuacanya berubah lagi jadi sejuk tapi bisa agak adem juga, jadinya bingung mau nyimpenin selimut. Nah, waktu agak-agak panas itu... jendela dirumah pasti dibuka terus 24 jam supaya agak sejuk terutama pas tidur. Tapi betenya jadi agak-agak berisik kalo pas ada yang mabok malem-malem atau suara burung pas pagi-pagi(ga ada ayam jago disini). Jam setengah 5 pagi kalau udah mulai terang biasanya burung-burung pada cicit cuit, jadi aku juga ikutan melek, ke toilet trus berusaha molor lagi. Tapi apes kalo yang sibuk bercicit cuit hari itu burung gagak. 

Disini(dijepang) tu banyak banget burung gagak dan kadang ngeresein banget & nyeremin. Pas banget minggu lalu aku baru nonton acara Bonbigirl yang cerita tomat dikebonnya dimakan gagak(mana pinter banget lagi milihnya yang udah mateng2 doang), eh besoknya aku liat ada gagak hinggap dibalkonku sampe pengen tak sambit supaya ngga nguntit tomat2ku hahahaha.... Soalnya mereka tu pinter banget, bahkan mereka bisa memorize muka orang loh.

Trus beberapa hari kemudian, setelah berhari2 buka jendela dan ngerasa kayanya itu gagak-gagak yang pada saut2an kalo pagi hari rese banget padahal kayanya jauh...fyi, mereka emang ada bahasa gitu buat ngobrol jarak jauh(menurut penelitian profesor gagak di jpn - asli ini ga penting). Ada satu hari yang bener-bener bikin aku tambah sebel karena pas subuh2 itu(biarpun udah terang), mereka berisiknya pollllll banget trus suaranya deket & banyak. Karena malemnya aku udah susah tidur dan keganggu, jadinya aku intipin keluar. Ternyata mereka lagi konfrensi ditetangga, ada kali setengah jam lebih. Dan itu juga karena hal konyol.... mereka lagi rebutan sampah(difoto yg warna kuning itu), karena kebetulan hari itu harinya buang sampah biasa. Jadi barang yg direbut itu bisa bunyi klotak2 gitu makanya mereka demen, jadi pada rebutan...cuma ga ada yang bisa bawa terbang jadi lama deh. Nah klo burung laen rebutan ngga pake berisik, kalo gagak tu sambil ngobrol gitu.  gakkkk...gokkk....gakkkk...gokkk.... Pengen aku siram aer dari balkon kalo ngga inget ini bukan di jpn hahaha... Seandainya ya, bisa telpon polisi buat ngusir ni mahluk.

Untungnya hari-hari berikutnya sejuk lagi trus hujan.. jadi walaupun ngga bisa nyuci tapi paling ngga tidur nyenyak tanpa suara gagak2 rese ini.

Lanjut ke cerita berikutnya, sekarang kog harga jeruk jadi mahal aja. Padahal kemaren pas musim dingin itu lumayan murah. Mungkin kalau musim semi itu bukannya musim buah kali ya tapi musim berbunga. Jadi harus nunggu sampe summer nanti baru banyak buah-buahan lagi yang murmer, sekarang cukup sayur aja yang murah.

Trus gara-gara kepengen banget makan jeruk, aku selalu beli kalau pas ada yang murah. Kebetulan banget di supermaket tetangga ada yang jual murah, gede & banyak. Sampe aku pamer-pamerin ke si K kalau aku nemu jeruk murah(bahan obrolan ga penting ibu2). Tapi pas mau dimakan, aku suruh dia kupas, dibilang kalo kulitnya keras jadi apa mungkin jeruk potong. Ya udah aku potongin gitu, tapi dalemnya ngga kaya sunkist, pas dimakan baru berasa kalo agak asem & pait macam jeruk bali atau grapefruits. Terpaksa pas makan di kupas kecil2 banget :(

Karena masih ada banyak banget, aku bingung tuh mau ngabisinnya gimana... Jadi aku cek dibungkusnya itu jeruk apaan. Ternyata namanya Amanatsu(ama = manis, natsu=musim panas). Namanya doank yang manis-manis, ternyata asem & ga semua orang jpn jg demen hahaha. Jadi disaranin bikin selai, minuman atau diolah gitu baru dimakan. Akhirnya aku bikin deh itu marmalade ama orange peel. Marmalade nya aja masih ada sedikit pait padahal udah dikupas sampe sebersih-bersihnya. Kalo orange peelnya terakhir ada berasa aneh kaya semeriwing gitu. Intinya aku kapok beli jeruk yang ini :P Cuma di jpn emang jeruk ada banyak macemnya suka bingung juga kalo pas mau beli.

Nah kalo foto yang ini, penampakan taneman dirumah. Itu taneman tomat yang survive dari winter yang lalu akhirnya berbuah juga. Buahnya tu banyak bangetttttt.... tapi ngga tau juga bisa berbuah berapa kali dalam sekali summer. Cuma tanemannya tu cebol, kayanya aku salah kasih treatment. Tapi memang tanemannya ini aku tanem gitu doank & cuma siram2in seadanya aja sih. Kadang-kadang aja aku cabutin daunnya, soalnya denger-denger kebanyakan daon malah bikin buahnya ga berkembang. Tapi apes kemaren sempet nyabut daon malah kena bakal buah hahaha... 

Tomat yang bentuk heart juga udah berbunga & hari ini buahnya udah keliatan. Paprika ama terongnya juga. Seneng deh jadinya tiap hari ada yang diliatin. Tapi entah bisa dipanennya kapan ya? Aku sih pesen ama si K, ntar kalau aku pas ngga bisa ngurusin tolong diliat2 ya tiap pagi... kan sayang juga kalau sampe terlantar :)

Terakhir, mau cerita sekilas info dari acara tipi pagi ini. Ngomongin tentang pasangan yang tinggal bareng sebelum menikah. Kalo di sini istilahnya bukan kumpul kebo ya hehehe... Trus karena aturan yang berhubungan ama agama gitu kayanya ngga penting karena cuma secuprit org yang peduli(beragama). Dulu aku juga sempet ditanya2in ama kolega kantor atau temen yg orang jpn waktu mereka tau aku pacaran mayan lama, kenapa kog ga tinggal bareng aja. Trus dikasih wejang2an segala dengan embel2 bakal terkaget-kaget ntar kalo ternyata pas nikah kelakuan suamimu itu ajaib. Aku sih biasa no komen, langsung bilang bukan budaya aja trus berusaha cari omongan yang laen...

Ternyata orang jpn juga dulunya gitu. Baru tinggal bareng kalau udah resmi nikah(entah secara sipil atau agama mungkin). Tapi jaman sekarang sekitar 60% lebih itu udah tinggal bareng sebelum nikah. Cumaaaa..... tadi ada pakar pernikahan yang ngejelasin kalo ternyata hal ini tu jadi sumber masalah juga. Jadi menurut survey 80% dari yang tinggal bareng ama pasangannya sebelum menikah malah bubar & ngga lanjut kepernikahan. Trus cara pandang pria ama wanita soal tinggal bareng ini ternyata beda. Wanita menganggap kalau tinggal bersama itu sebagai persiapan menuju pernikahan, sedangkan yang mengejutkan ternyata pria-pria di JPN menganggap kalau tinggal bersama itu sebagai cara untuk lari dari pernikahan(supaya ga dikejer-kejer kali ya jadinya PHP deh). Kenapa yang cowo mikirnya begitu?? Pertama karena mereka ngerasa kalau udah bisa tinggal bareng jadi ada yang ngurusin tetek bengek RT jadi lumayan terbantu lah(dikata pembantu apa ya?), kedua yang bikin ngga jadi nikah karena akhirnya mereka ngeliat pacarnya itu jadi biasa & ngga semenarik(mungkin ngga semenantang) cewe-cewe diluaran karena terbiasa bareng, ketiga alesannya karena kalau pengen serius nikah ya pasti mereka bakal langsung ajak nikah(ga pake coba-coba plus refund kali ya).

Intinya... ada udang dibalik bakwan hahaha... Mungkin ada orang yang mikir, lebih baik dicoba daripada nyesel. Ada juga yang mikir, daripada serius nikah ntar kalau mau bubar malah repot ngurus cerai2 plus harta gono gini jadi lebih baik gini aja dulu. Dan disitu pernikahan jadi ngga ada artinya lagi. Trus ini biasa yang korban hati sih pihak cewenya, jadi pas ditanyain biasa yang orang2 tua langsung ngejawab kalau ini bukan hal yang "wajib", tapi buat cewe2 pasti ada disadvantage nya jadi mungkin sebaiknya dipertimbangkan baik2. Kalau ditanya lagi menurut aku sendiri gimana? Secara pribadi sih aku pilih lebih baik engga, karena ngeliat sendiri kasus-kasus ditemenku walaupun ya ada yang berakhir ke pernikahan sih tapi ada juga yang ngga hepi :)

Nah lain lagi kalo yang cepet2 ngajakin nikah ya.... orang sini juga banyak tu. Tapi ntar kapan-kapan kalau udah bahannya atau acara surveynya di tipi baru aku tulis lagi kali ya. Untuk sekarang sekian dulu.

Selamat berhari Jumat................besok wiken uy~

Tuesday, May 27, 2014

Khawatir Ini dan Itu

Seharusnya jam-jam segini, aku udah harus mikirin menu makan malam nanti & bento buat besok, belum termasuk beresin cucian yang belum di seterika/dilipet. Tapi kadang rasanya males banget kalau mau ngerjain hal yang itu-itu aja, entah udah berapa hari itu kemeja yang udah pada dicuci belum diseterika. Cuma kalau disuruh nyari kerjaan laen ya ngga tau mau ngapain juga. Kadang orang mikir, enak juga jadi ibu RT banyak nganggurnya :D ya tergantung juga sih, soalnya mau dibikin sibuk juga bisa-bisa aja. Pokoknya tergantung kreatifitas & kerajinan aja, trus supaya semangat emang tiap hari harus ada target/rencana mau ngapain, soalnya kalau engga bakalan flat banget idup ini dan bisa jadi sia-sia :)

Sebenernya klo dipikir2 aku ada demennya tinggal di jpn, mungkin karena udah biasa ama sepinya.... ngga direcokkin tetangga atau keluarga. Ngga semua orang cocok sih dengan keadaan disini. Soalnya aku ngebayangin kalau kaya di indo jaman dulu aja, orang pada demen telpon2, sms, chat, atau sosialisasi gitu tapi kadang over banget. Sedangkan aku orangnya suka bingung kalau sms/chat lama2, ga tau mau bahas apa... Kalau pas ketemuan sih demen ngobrol2, tapi klo via teks kayanya zzz..z.z.z (aku ngga jago buat mengungkapkan dalam tulisan). Makanya kadang mau nge blog aja mikir... mikir... trus males deh. Baca tulisan sendiri aja kadang males :P Nah kalau telpon, sejak ngerasain kerja disini kan ngga bisa sembarang telpan telpun kaya di Indo, jadi kebawa tu sampe sekarang. Aku bisa dibilang jarangggggg banget telponin orang klo ngga urgent(krn takut ngeganggu), trus selalu salam pembukanya "sibuk ngga?", dan ngomong juga seperlunya aja. HP juga disilent mulu biarpun sekarang udah dirumah doank. Kata orang aku kalo di telpon juga suaranya flat gitu, ga semangat, kaya orang bosen, plus ngga niat hahahaha...

Jadi intinya, aku tu kadang terlalu menikmati waktu-waktu sendiri karena bebas mau ngapain aja. Nah jadi mulai ada kekhawatiran baru sejak hamil, terutama belakangan ini. Khawatirnya bukan masalah mikirin takut sakit pas lahiran atau gimana(walaupun agak deg2an karena baru denger kalo ngga semua klinik bisa minta epidural... ngeekkkk~).

*mikir2.... tulis ngga ya????* tapi mungkin lebih baik aku sharing deh... Aku takut nyokap2 yang bakal pada dateng bakal meng-inteverensi kehidupan keluarga kita, karena mereka bakal tau banyak setelah nanti dateng & tinggal bareng kita biarpun cuma buat sementara. Sejujurnya aku sih seneng aja mau ketemu mereka tapi melihat record masa lalu *halah*, kadang2 ada aja masalahnya yang berakhir dengan aku yang jadi emosian atau stress(tapi abis itu nyesel sih). Dan nyokapku juga nyokap si K itu tipe yang agak-agak ajaib juga kalau dipikir-pikir *baca : baik hati dan murah senyum* :D... Jadi sebelum terjadi prahara rumah tangga, kayanya aku harus siapin mental supaya ngga sampe baby blues. Trus syukur2 aku bisa jadi anak atau menantu yang berbakti kepada orang tua *ceritanya*. Cuma sekarang ini, aku tetep khawatir sih :P Khawatir kalau aku ngga rajin mandi atau tidur siang ntar dicap pemales, khawatir masak ngga enak, rumah ngga bersih, khawatir klo anak sampe kenapa2 bisa dibilang ngga becus... duh~ Trus tiap hari dirumah juga ngga bisa seenaknya kali ya dan ngga mungkin dunk serumah diem2an ngga ada bahan omongan. Semakin dipikir semakin ngga ada ujungnya hahaha.... udah parno duluan.

Awalnya aku sempet nekat sih... aku kepikiran mau berjuang sendiri tanpa bantuan nyokap2 :P Tapi pada bilang sinting bin gila mo ngurus sendiri hahaha, padahal yang ngomong gini juga rata2 terbukti ada sedikit slek dengan nyokap2 mereka waktu2 abis lahiran... Ngga tau lebih stress yang mana ya, cuma pada saranin kalau ada yang bantu itu lebih baik. Tapi mungkin nyokap2 juga bisa ikutan stress disini :P Ngga ada temen, semua ngomong jepang, ngga bisa keluyuran yang jauh2 juga mungkin. Ya moga2 dalam kenyataannya kita bisa sama2 hepi lah. Terutama buat ngadepin mertua yang mungkin aku lebih ketar ketirrrrrr~

Hal lain yang agak-agak aku khawatirin juga tentang gimana ya jadi orang tua. Apa bener2 bisa memberikan yang namanya "unconditional love"? Apa bisa ngga benci atau sebel ama anak sendiri seberapapun ngerepotin/ngebeteinnya. Klo masalah prioritas, udah pasti Tuhan nomer satu, suami nomer dua, anak nomer tiga dst... nah ntar klo kebalik jadi anak nomer dua trus suami jadi nomer tiga gimana juga?

Selain itu juga soal masa depan, dimana tinggal, kerja, sekolahin anak dll... biarpun kayanya masih jauh tetep aja ada kepikiran. Trus jujur dalem hati kadang ada rasa jealous juga, kenapa kita tinggal ditempat jauh dari saudara atau kaya hal-hal yang udah lewat seperti ngga bisa kerja atau jalan2 buat sementara karena hamil, dsb. Pokoknya banyak hal-hal ngga penting yang kadang jadi kepikiran. Tapi aku ngga pengen hal-hal kaya gini bikin aku ngga hepi karena jadinya aku ngga bersyukur :) *ngga boleh yaaaa~*

Eniwei... buat ngilangin pikiran2 yang ngga ada juntrungannya itu, belakangan aku jadi sibukkin diri dengan ngerjain macem2. Ada fotonya nih ntar dibawah~ Ntar kalau ada yang tertarik aku bisa postingin cara bikin atau link2 tutorialnya. Trus sekarang balkonnya juga jadi kebon sayuran ada tomat, terong, paprika ama daun salad. Gara2 ini juga, persiapan buat menyambut si baby ngga kelar2... Malah temen2 yang pada ngingetin mulu supaya diberesin secepetnya. Jadi pas brojolan tinggal cusssss & ngga panik.


Nah sekarang udah agak lega dengan unek-uneknya... boleh kembali mikirin menu ntar malem deh kalau gitu ;)

Wednesday, May 21, 2014

Shopping, Baby Gift & Video Lucu

Hari ini sibuk banget nge link semua barang yang kebutuhan baby karena hampir semua toko harganya beda, kualitasnya juga trus kadang satu toko bisa belinya dari banyak portal jadinya bingung deh mau pake yang mana... amazon kah, rakuten kah, atau langsung di website tokonya. Tapi kayanya bakal-bakal balik ke rakuten lagi karena ngumpulin pointnya selama ini disana semua. Gini nih, yang mau shopping tapi puyeng sendiri :D

Kalau kemaren Leony bilang, suruh nungguin kado supaya ngga kalap belanja... sebenernya sekarang juga udah dapet kado, jadi beli yang penting-penting sisanya aja yang memang udah harus disiapin dulu. Tapi mungkin ngga seheboh di Indo kali ya klo dapet hadiah, karena disini temen juga terbates :) Sodara2 diindo aja udah pada berniat ngasih hibahan tapi aku tolak deh daripada repot banget bawa kesininya, kecuali yang penting banget. Cuma pengalaman sendiri, emang sebenernya baby registry itu penting banget ya. Jadi apa yang kita kasih atau terima dari orang juga ngga mubazir. Tapi budaya orang dulu kan malu juga ngarepin mo dikasih ini atau itu, tapi daripada yg kita kasih malah dijadiin kado ke orang lain atau malah dijual di auction sebagai unwanted gift :P

Jadi kemaren ini juga ada temen yang lahiran, aku todong aja langsung ke sodaranya apa yang dia ngga punya atau apa yang kira2 mereka mau daripada aku kasih yang ngga penting2 amat. Tapi mungkin masih malu jadi bilangnya apa aja deh supaya pas nerima jadi kejutan. Trus aku yang gemes jadi nyuruh sodaranya ini buat cek & ricek baru beliin hadiahnya.

Sama mommy2 yang ngasih hibahan ke aku juga sama, mereka biasanya nanya dulu aku apa yang ngga punya & maunya apa, trus mau pake barang second ngga? Karena ini kan anak pertama dan lagi level kegengsian dan kemampuan orang kan beda2 ceritanya jadi supaya ngga tersinggung gitu. Nah berhubung aku sendiri masih nge-blank & ampir sama sekali ngga nyiapin apa-apa, malah mereka semua yang surveiin buat aku. Kaya baju juga udah dipisahin semua sesuai size, musim, gender, kelayakan dll. Salut deh aku, padahal itu barangnya buat orang lain tapi segitu telatennya. Baby goods nya jangan ditanya, yang aku terima juga masih dengan box semua dan bahkan aku ngga bayar 1JPY loh padahal itu udah dari kapanan punya :D

Ama temen yang orang Jpn juga sampe disuruh video call, ditunjukkin semua barang2 yang bisa dikasih atau dipinjemin jadi aku boleh milih. Sekalian aku nanya2 kan apa aja yang perlu2 & kenapa kog perlu karena kadang tu barangnya agak ajaib2(maksudnya ngga umum klo buat di Indo). Trus ternyata yang aku kira penting2 malah dia bilang ngga usah beli, yang aku kira ngga gitu penting justru harus ada. Jadi disuruh switch aja daripada beli A mending B, dsb. Eh lanjutannya karena nanya2, dia mungkin jadinya tau barang2 yang aku belum punya & butuhnya apa aja.... malah dibeliin trus dianter pula kerumah buat hadiah katanya. Jadi ngga enak hati tapi seneng donk ya karena dikasihnya yang emang kita butuhin :)

Tapi temenku ini juga cerita kalau ada mama tomo(temenan mama), enak jadinya bisa sharing ngga cuma cerita tapi juga barang jadinya hemat. Nanti kalau udah, boleh diputerin lagi ke orang lain. Dan jadinya berguna juga soalnya kita tinggal beli yang perlu kan trus karena bisa hemat dilain tempat, jadinya bisa beli yang agak bagusan gitu. Ntar orang berikutnya juga gitu... makanya kadang ngiler juga ngeliat yang pada pake barang ampir semuanya dapet lungsuran serba "branded" sih ngga heran juga. Dan dimajalah yang aku baca juga gitu sih. Ntar duitnya bisa ditabung buat anaknya, atau kalau pas event2 tertentu bisa dipake buat beli yang agak wah.

Sebenernya aku sharing gini karena keinget dulu2 sering ada yang cerita dapet kado2 mubazir, trus aku juga kalo ngasih kado kadang maunya sesuai selera aku tapi lupa ada hal2 yang ngga kepikiran karena ngga ada pengalaman punya anak. Memang sih paling gampang tu kaya ngasih baju bayi, botol susu, perlengkapan makan, maenan, skin care, new born set... tapi klo inget disini ada empat musim aja, belum tentu size yg dibeli masuk ama musimnya, trus soal alergi, breastfeeding dll ama balik lagi ke selera yang nerima kayanya susah banget ya :P Jadi jangan malu buat nanya. Trus kalau orangnya bilang ngga perlu apa2, ya udah... kasih aja gift voucher(apa angpao? ato emas? :P). Waktu dulu kita juga gitu sih dan kadang kalau kasih voucher gitu juga bisa diuangkan lagi kalo emang ngga kepake yang penting ngga mubazir.

Oh ya satu lagi yang bisa bikin hemat kalau di sini... ada toko online semacem babe(barang bekas) tapi khusus emak-emak atau misalnya kaya craigslist. Jadi beberapa keperluan yang cuma dipake sebentar doank juga bisa dicari disini dengan harga miring termasuk yang masih baru2 & bersegel. Ntar kalau udah abis pake juga bisa dijual lagi sih atau ditawarin ke orang lain. Tapi sampe sekarang aku belum ngejajal buat transaksi soalnya si Bos besar alias si K kadang suka parnoan sama toko beginian :P

Oh ya buat penutup, ada video kocak dari Tokyo Urban Baby. Jadi sebenernya ini keadaan riil ngga cuma di Indo ya... dimana ibu hamil ngga dapet tempat duduk di transportasi umum. Biarpun dikata orang JPN sopan2, baik2, ramah2, tapi yang ignorance juga ada(banyak tidaknya tergantung nasib). Klo kaya aku juga yang seringnya make baju gombor2 & nutupin perut, klo ngga pake tag ibu hamil jangan ngarep deh dikasih tempat soalnya pake tag juga sekarang lebih sering ngga duduk(kecuali dari awal udah kosong). Biasanya si K yang suka heboh nyariin tempat duduk(atau sengaja heboh biar yg duduk sungkan/malu trus pindah atau malah pura2 turun), tapi aku ngga suka begitu karena takut ada yg tersinggung jadi selama masih kuat berdiri ya gpp. Tapi ada temen yang cerita kalau dia sampe sengaja pelotot2in trus senggol2 supaya yg tidur di priority seat ngasih dia duduk. Trus tag nya juga sengaja ditunjuk2in, tapi tag dia mini banget, ngga kaya punyaku... jadi aku suruh beli aja majalah ibu hamil yg berhadiah tag raksasa hehehe.

Tuesday, May 20, 2014

Sebulan ini

Terakhir nulis blog udah sebulan yang lalu, lama juga ternyata. Banyak yang pengen diceritain tapi waktu buat nulisnya yang ngga ada. Soalnya belakangan ini, karena badan udah berasa segeran & bisa aktifitas jadinya hampir tiap hari ada aja yang pengen dikerjain. Tapi kadang masih suka lupa diri, berdiri di dapur atau jalan berjam2, bawa belanjaan trus kecapean sampe ga bisa ngapa2in & jalan aja susah karena perut sampe kaki semuanya sakit banget... Dibilangin dokter, jangan suka lupa diri krn masih untung ngga ada yang aneh2 & amit2 sampe pendarahan... aku sendiri pas itu sampe serem klo bakalan ngelahirin prematur soalnya sakit banget ntah itu kontraksi ato apaan ngga jelas deh... Jadinya sekarang disuruh si K nyantai2 aja dirumah, tapi tetep... aku bosen kalau cuma makan tidur, mumpung masih ada me time sekarang-sekarang ini jadi puas2in dulu & lagi berusaha giat buat terus nyenengin suami karena takutnya abis ini kalau mulai sibuk bisa2 jadi agak terlantar :p

Kalau cerita dari bulan lalu, sibuknya mulai dari menjelang Paskah. Di sini sih ngga ada libur atau tanggal merah, jadi buat yang pada kerja & mau ke gereja gitu juga siap2 deh diplototin bos kalo kudu lembur :P Tapi untungnya aku kan pengangguran, jadi waktu lebih fleksible tapi jam gerejanya dunk yang ngga fleksible karena beda ama di Indo. Jadinya dari Kamis-Minggu itu padet banget & aku udah berusaha nyari gereja yang kira2 ngga rame & jamnya masih masuk akal. Soalnya ada pengalaman disalah satu gereja yang massnya sampe 4 jam lebih trus selesainya tengah malem(bisa encok dunk bumil ini duduk terus, blum perjalanan sejam). Tapi untungnya deket-deket sini ada gereja, cuma 2 station & paling jalan kakinya aja sekitar 20min... Cuma si K tetep ngga tega aku jalan2 sendiri klo malem, jadinya dia diem2 dateng jemputin pas pulang kerja dan yang ada dia nyasar trus kita selisipan jalan hahaha...

Trus karena di ada acara sesama orang Indo juga pas Paskah, jadi bakalan ada acara makan-makan. Karena udah ngga bisa bantuin kalau harus masak bareng2 seharian, aku cuma nawarin masakkin dari rumah aja... Jadi ditugasin ngerebus telor aja, trus iseng2 aku hias-hiasin tapi abis itu langsung dikupas sih :P Oh ya, ini info ngga penting tapi gara-gara ngerebus telor sebanyak ini jadi tau kalau ternyata fresh eggs itu susah banget ya buat dikupas. Sampe bete banget deh karena lengket, sedangkan telor disini tu semuanya fresh banget karena dijual buat dimakan mentah juga. Liat info di internet, pada bilang kalau telor2 ditoko yang pada mulus2 itu sampe harus dikulkasin 2minggu supaya ngupasnya lancar. Akhirnya aku beli semacem puncher di Daiso. Lumayan ngebantu sih atau entah karena telornya sempet aku kulkasin dulu tapi tetep aja ada yang lengket pisan... Kenapa jadi ahli per-teloran gini ya jadinya :P


Selesai Paskah, kita sibuk karena mau Golden Week. Bukan karena mau liburnya, tapi karena paspor kita berdua udah dalam hitungan hari bakal expired(parah banget ya). Ini bisa barengan soalnya dulu kita juga kena warningnya barengan waktu liburan pas balik Indo dan terancam ngga bisa balik Jpn karena kurang dari 6bulan jadinya kita perpanjangnya ampir samaan waktunya. Jadilah ini pertama kalinya kita perpanjang paspor di jepang. Gampang sih & prosesnya juga cepet, tapi...... dokumennya kudu lengkap. Dan yang jadi masalah tu, aku ngga bawa fotokopi akte lahir kesini. Trus mau di reject gitu *mewek*. Padahal nyokap sedang diluar kota & baliknya masih kapan2, jadi ngga bisa kalau mau minta scan juga. Sebenernya yang nyiapin dokumennya si K semua, termasuk ngisiin form buat aku(istri pemalas).... dia ngga tau kalau sebenernya itu bisa diganti ama surat yang lain. Untung si Bapak KBRI baek banget, suruh ambil fotokopi ijazah trus di fax aja katanya. Untung banget ijazah dibawa kesini jadi semuanya beres.

Karena paspor udah beres, Golden Week(GW) kita bisa santai2 tapi ngga jadi mau jalan-jalan karena perut udah mulai berat & gampang capek, padahal sebenernya udah pengen banget pergi ke taman bunga sampe ngecek info tour melulu tapi ragu2 jadi ngga dibooking2 trus sold out, jadi anggep aja nasib & duitnya bisa buat belanja barangnya si baby. Akhirnya GW kali ini diisi dengan nge mall, ngecek barang yang diperluin buat si baby, tapi kita ga beli karena rencana mau online aja biar dianterin. Yang ada malah aku capek menenangkan si K supaya ngga kalap, karena dia yang malah heboh sendiri ngeliat yang lucu2 pengen dipakein semua ke anaknya dan semuanya yang mahal2(emaknya pegang dompet erat2). Jadi si K selaku sekretaris(nyentangin list di buku persiapan melahirkan) sekaligus jadi bendahara. Tapi sampe sekarang belum aku beli-beli karena males online... padahal harusnya klo shopping kan seneng ya? *aneh*

Pas GW juga, kita ngerayain anniversary... ini deketan juga ama ulang taun si K trus terakhir aku. Jadinya padet banget jadwalnya, aku malah sampe ga sadar gitu kalau mau anniversary karena keingetnya ultah si K mulu jadi ampir tiap hari mikirin mau ngasih kado apa, makan apa, bikin kue apa. Jadi waktu dia bilang "ntar hari Minggu, kita makan diluar ya", aku malah ngoceh2 trus bilang klo makannya pas bday nya aja klo perlu sekali aja pas bdayku jadi ngirit gitu, lagian hari itu sibuk banget kayanya. Si K langsung diem, jadi bingung mau ngomong apa.... Kalau diinget2 parah juga ya aku, soalnya pas dia ngomong itu aku beneran lupa banget karena dia mention hari bukan tanggal. Akhirnya terpaksa dia buka rahasia deh kalau booking resto trus nanya aku lupa ya itu hari apa?.... Baru deh inget kalau pas anniversary :D

Tapi emang akhirnya pas sebelum anniv dinner itu saking sibuknya seharian karena ada hal-hal urgent yang harus diurus jadinya kita molor sampe sejam lebih baru bisa kerestonya. Dan baru kali ini telat dateng ngga diomelin :P karena bayar kali ya. Akhirnya pas udah duduk mau makan baru berasa lega banget. Kata si K, mumpung masih ada waktu berduaan tapi mungkin abis ini ngga bisa sering2 lagi. Makanya belakangan juga digeber nonton bioskop sampe ntar waktunya melahirkan :D Soalnya disini kan kita cuma berdua aja, ntar ngurus anak juga berdua jadi mungkin ada hal-hal yang harus direlain buat sementara. Berikut-berikutnya makan mewah kalau 5 atau 10 atau kelipetannya aja klo perlu hahahaha.... Tapi kalau kata temen gereja, tiap taon kudu rayain, ada anak bawa aja gpp biar cuma ke restoran biasa(dia bahkan bawa anaknya 2 buat fine dining)....semoga deh kalau ngga kelupaan lagi :P

Jarang-jarang si K sok romantis begini, aku jadi terharu. Trus mumpung anniversary juga, jadi kita nge-review setaon ini gimana. Apa yang bikin masing-masing jadi hepi atau ngga hepi, trus apa yang harus diperbaiki, apa harapan kedepan, dsb. Yang jelas aku seneng karena kita jadinya bisa ngobrol :) Trus hari berikutnya kita juga ikut seminar keluarga, pertama kalinya sih sejak jadi suami istri. Jadinya banyak belajar juga dan moga2 kedepan bisa jadi istri yang lebih baik ceritanya.


Trus pas ultahku, lagi-lagi dikasih surprise... bukan kado sih, soalnya kadonya aku boleh milih sendiri hari-hari sebelumnya. Si K ninggalin bday card di bed tapi diem2, trus pas siang2 dia cuma sms suruh aku istirahat karena dari pagi aku udah masak-masak buat rencana dinner hari itu. Tapi smsnya kog gencer banget, sampe akhirnya sore baru kekamar & liat ada amplop putih. Kepikirannya amplop duit aja *mata duitan* hahaha... Kirain punya si K tapi ketinggalan di situ. Tapi pas diintip*ketauan klo kepo*, ternyata bukan. Ternyata bday card, seneng deh jadinya.... Trus tambah lebih seneng karena kadonya juga sih sebenernya :D


Selain acara anniversary & ulang taon, belakangan juga sibuk banget ngeberesin rumah, ketemu temen & bikin banyak kerajinan. Banyak barang dirumah yang akhirnya diputer, kita ngasih ke orang & kita dapet juga beberapa barang lain, cuma sekarang lagi bingung mau recycle kulkas karena buangnya kudu bayar & kita ngga bisa angkatnya. Udah ada space juga buat naruh barang2 baby dan tempat buat nyokap & mertua yang rencana bakal dateng juga. Trus sempet pergi piknik juga ama temen & ada juga kadang2 yang sekarang dateng kerumah buat maen padahal tempat kita jauh begini :) Ngga berasa juga udah setaon nikah, udah setaon tinggal ditempat ini, udah setaon jadi ibu RT. Cepet aja ya waktu berjalan. Nanti di tahun kedua ceritanya bakal seperti apa ya :) Moga-moga bakal lebih seru lagi daripada yang sekarang. Aku juga bersyukur banget buat hal-hal yang terjadi belakangan ini dan terutama karena suami & calon baby kita.

Tuesday, April 22, 2014

Hanami 2014

Foto-foto dari Hanami tahun ini, lokasinya antara Shinjuku Gyoen, Odaiba, Yoyogi ama mana lagi ya, lupa~ Tapi fotonya ngga terlalu banyak soalnya males banget jeprat jepret pake kamera beneran apalagi kalau banyak orang. Akhirnya lebih banyak moto pake HP atau minta tolong si K yang motoin tapi jadinya dikit banget. Kebetulan musim sakura tahun ini kayanya agak kurang oke karena sering hujan ama angin kenceng jadi mekarnya juga ngga barengan. Tapi kebetulan aja cuaca sempet menghangat jadi aku masih bisa keluar, nemenin tamu jalan ama piknik ama temen-temen. Nah yang waktu piknik ini aku udah ngga foto-foto, cuma duduk manis aja sambil makan & ngobrol.

PS : warna sakura ama jenisnya ada macem-macem. Ada yang suka kalau warnanya putih, ada yang suka pink, trus ada juga yang agak kehijauan, tapi dari foto dibawah ini ada yang bukan sakura :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...