Thursday, July 17, 2014

Selamat Datang Si Kecil - Part 1


Tanggal 2 Juli 2014,
Sehari setelah mertua sampe di JPN dan kebetulan harinya untuk kontrol ke dokter untuk minggu ke 38. Seperti biasa aku pilih jam kontrol siang hari dan kali ini aku ajak MIL sekalian ke kliniknya. Sampai disana ngga lama aku dipanggil untuk NTS selama 30min. Pegel juga karena harus tiduran hadep keatas selama itu, jadinya waktu bangun tulang pinggul serasa udah geser entah kemana. Abis itu dipanggil masuk keruangan periksa, di cek apa udah ada bukaan dll(ga demen banget deh klo periksa dalem gitu). Nah anehnya, dokter yang ketemu aku minggu ini itu bukan yang biasanya, tapi aku tau kalo yang ini tu salah satu pimpinannya selain dokter yang biasa nanganin aku.

Selanjutnya di USG, trus dokternya tiba-tiba ngomong kalau kayanya babyku kecil banget. Aku sih masih ngga kepikiran apa-apa karena toh selama ini hasilnya selalu oke. Tapi aku bisa liat sendiri dilayar waktu si dokter mulai ukur-ukur kog weeksnya meleset lumayan jauh ya. Dokternya sih masih diem aja, cuma USG kali itu lama banget dan print out hasilnya banyak sekali. Tapi aku masih mikir kalau dia cuma mau yakin aja ngga salah hitungan.

Tapi pas udah selesai USG dia bilang kalau hasilnya memang kecil sekali dan dia takut kalau jadi masalah seandainya lahirin disitu & si baby ngga "oeeekk oeeekkk" kata dia. Aku masih ngga mikir apa-apa sih karena toh masih ada 2minggu lagi & jalan lahirnya sama sekali belum kebuka, jadi kan bisa semangat makan lebih banyak.

Cuma pas udah duduk hadep-hadepan ama dokternya, dia bilang "aku refer kamu ke Rumah Sakit ya... Tapi masih ngga tau RS yang mana tapi yang pasti RS Universitas atau apa gitu yang satunya(dimana aku dah mulai blank ngga bisa mikir)... Jadi nanti kamu lahirin babymu disana aja, karena hasil perhitungan grafik si baby agak meleset & stop berkembang di minggu ini. Kalau di RS, mereka bakal punya lebih banyak bantuan daripada disini. Tapi babynya sendiri aktif & untuk saat ini kelihatan sehat, cuma lebih baik dilahirkan secepatnya & digedein diluar dengan ASI atau minum susu. Besok pagi2 sekali kamu dateng lagi kesini buat ketemu saya".

Aku langsung ngga bisa ngomong apa-apa waktu itu, tadinya pengen nanya kan masih ada 2minggu lagi, gimana kalau aku usaha buat makan lebih banyak dll. Tapi kayanya itu bukan option yang bagus. Jadi aku keluar dari ruangan pemeriksaan sambil bingung tapi aku ngga berani bilang ke MIL, jadi cuma msg si K tapi masih ling lung gitu deh plus denial klo harusnya ngga ada problem karena babynya sehat.

Ternyata klo ditelusuri, grafiknya itu mulai melenceng dari 3-4 minggu sebelumnya, tapi karena aku sempet madol periksa 1x (bandel & bikin nyesel jg), jadinya si dokter baru bisa ngomongin ke aku di minggu itu, karena pas di minggu itu yang beneran ngga ada progress sama sekali sedangkan dari minggu 35 ke 37 itu sebenernya udah ada tanda2 karena cuma naek 50gr aja. Tapi karena ada kenaikan mereka nunggu kesimpulan yang lebih valid(gaya org jpn banget, harus ada bukti dulu baru bisa ngomong).

Pulang dari klinik aku masih berusaha menghibur diri, aku ajak MIL ke pasar & supermarket tempat aku biasa belanja buat beli sayuran kalo pas kontrol. Tapi ternyata MIL ngga tahan kalo kena panas & selama belanja si MIL cuma komen "mahal ya..." entah sampe berapa puluh kali hahaha akhirnya aku pening juga :P Maklum kalau bandingin ama di Indo, beli wortel mungkin bisa 10x lipet kali ya harganya. Tapi seperti biasa, kalau udah belanja pulang kerumah bawa belanjaan segabruk karena mumpung murah(lebih murah daripada yang dideket rumah).

Malemnya aku masih sempet bikin dinner, trus pas si K pulang baru bisa cerita-cerita. Sebenernya aku ngga enak mau ganggu dia kerja karena lagi sibuk banget, jadi waktu dia nawarin mau nemenin ke klinik besok paginya aku tolak. Aku suruh dia nunggu kabar aja ntar gimana(aku masih mikirnya hasil pemeriksaanku dikirim ke RS trus besok dokternya baru bisa ngasih kabar kalau OK atau ngga OK, jadi bukan aku yang dipindahin). Jadinya malem itu aku berusaha makan yang banyak dopping prune jelly ama zat besi demi anemia yg hasilnya masih ngga OK juga, trus sempet makan es krim juga(yang katanya bisa bantu gedein baby) sambil WA-an ama Aina hahaha. Sebenernya minggu2 sebelumnya juga aku rajin makan es krim tapi sepertinya ngga ngefek.

Tapi entah karena kepikiran & ada beberapa hal yang sebenernya mancing stress aku juga. Tiba2 dari menjelang tengah malem aku mules trus diare. Tapi diarenya bener-bener cuma keluar aer doank dan itu berlanjut sampe sepanjang malem ditambah perut sakit yang ngga karuan sampe berasa kaya kandungannya itu ketarik kebawah. Jadi malem itu aku ngga bisa tidur antara nahan sakit perut yang ngga ketolongan sama diare yang bikin bolak balik toilet 10x lebih sampe lemes & lecet saking di wipes terussss hahaha. Dan aku berusaha sabar sampe pagi ngga bangunin si K trus nunggu jamnya ke dokter. Berhubung aku udah susah banget mau jalan karena dikit2 sakit trus ditambah diare itu, akhirnya si K nemenin aku ke klinik.

Tanggal 3 Juli 2014,
Sebelum jam 9 pagi kita udah sampe di klinik. Perutku masih melilit setiap 15min sekali. Aku ngga tau apa ini yang namanya kontraksi tapi masalahnya ngga sakit pinggang(krn katanya klo kontraksi sakit kaya mau mens) dan sakitnya cuma diperut bagian depan. Ternyata kita harus nunggu lumayan lama buat ketemu dokternya karena susternya bilang masih belum ada kabar dari pihak RS.

Sampai akhirnya dipanggil masuk, yang ketemu kita itu bukan dokter yang kemarin tapi dokter yang biasa nanganin aku. Dan dia cuma bilang kalau aku harus ke RS XX. Trus aku nanya, apa nanti setelah dari RS masih bisa balik periksa kesini atau gimana. Tapi dia bilang kalau untuk selanjutnya yang bakal nanganin aku itu pihak RS, jadi sudah ngga bisa lanjut di klinik dia dan mulai hari ini juga aku harusnya langsung di opname sampai lahiran nanti.

Sedih... serasa diputus cinta, soalnya berbulan-bulan ini kita dateng kesana & sudah mikirin bakal lahirin disana(tapi emang sempet beberapa bulan lalu aku kepikiran juga kenapa ngga lahiran di RS aja daripada klinik). Tapi memang ini udah rencana Tuhan kali ya, sambil tertunduk lesu kita keluar dari klinik trus jalan ke stasiun buat nyari taksi ke RS yang ternyata lokasinya jauh dari rumah dan ngga convinient transportnya. Tapi si K tetep berusaha menghibur kalau semuanya bakal baik-baik aja.

Kita sampe di RS sudah hampir menjelang jam tutup praktek, tapi untungnya masih sempet masukkin berkas-berkas ke loketnya. Dan seperti di kebanyakan RS, prosesnya itu ribet karena harus registrasi macem-macem dan antrinya panjang. Aku udah mulai agak lemes karena diare & ngga sarapan juga. Tapi akhirnya dipanggil masuk juga & bersyukur karena si K ikut nganterin hari itu, kalau engga aku udah pingsan kali ngurusin semuanya. Jujur dokternya ngga friendly, pas pemeriksaan juga ngga enak banget(mana ada sih yg enak hahaha), sampe pengen aku tabok rasanya saking sakitnya mana nahan mules diare gitu hahaha. Trus pas pake alat USG itu juga dia bingung gitu sampe aku yang ngasih tau kalau antara tanggal dan bulan kebalik jadi ngga bisa di START, bahkan hasil usgnya jauh lebih mini daripada hasil di klinik.

Tapi Tuhan emang baek deh, kedepannya bukan dokter ini yang nanganin aku... Pas diakhir konsultasi dia cuma bilang kalau aku bakal ditanganin dokter lain(cewe). Trus setelah itu ternyata masih ada pemeriksaan macem2 dan aku udah digiring ke kamar rawat inap. Nah ini tadinya waktu dari klinik udah dibilangin kalau nanti aku lahiran di RS ini, biayanya bakal jauh lebih gede & kamarnya cuma ada yg semacem vip gitu buat satu org karena yang laen lagi ngga ada yang available. Tapi ternyata waktu si K ngurusin surat2 buat opname, ada kamar yang buat ber4 dan dia minta yang itu karena ngga kena tambahan biaya laen-laen juga. Tadinya aku pengen ngeyel minta kamar yang sendiri, tapi ternyata kamar ber4 ini tu pilihan terbaik sebenernya(nanti aku ceritain kenapa).

Akhirnya hari itu, baru bisa lunch menjelang jam 3PM dan jujur aku udah lemes banget sebenernya ditambah banyak pikiran juga. Abis lunch, si K balik kerumah buat ngambilin tas RS yang udah aku siapin sebelumnya tapi ditambah yang lain juga karena aku ngga tau bakal di RS sampai kapan.

Malemnya si K dateng lagi ke RS bawain tas & keperluan buat selama di RS, sekalian waktu itu datengnya ama MIL juga. Nah jujur waktu ini aku udah males ngomong ngejelasin kondisi aku karena lagi banyak pikiran juga, tapi MIL ngga berenti2 nanyain dari A-Z trus bilang aku makan dikit dll, tapi baby kecil seharusnya ngga masalah dll. Jadi daripada makin pusing aku bilang ke si K buat ngga cerita2 ke yang lain deh kalau aku opname di RS, bahkan aku juga ngga cerita ke keluarga sendiri kecuali cici aku. Karena kalau aku bilang baby kecil yang ada pada ngasih wejangan makan es dll yang intinya gitu aja kog repot tapi sebenernya ngga sesimple itu & aku males ngejelasinnya. Jadi kalaupun ada yang tau, aku suruh si K bilang pake istilah kalo babynya stop berkembang bukan soal gede kecilnya.

Dari hari itu sampe sebelas hari kedepannya, kehidupan di RS dimulai.........*dan entah kenapa malem itu aku malah tidur lebih nyenyak di RS daripada dirumah sendiri haha*

Bersambung....

8 comments:

  1. Inge... Congratulations dulu!! I know the story will be long tapi liat foto udah ada gambar baby berarti happy ending hehe. Selamat menjalani hari2 yang menyenangkan walau melelahkan. GOD BLESS YOU AND YOUR NEW BUNDLE OF JOY.

    ReplyDelete
  2. Kalo uda sempet share lagi photo2nya Rahel ya nge ^^

    ReplyDelete
  3. Wah uda lahiran yaa Congratsss yach!!
    Harusnya makan durian langsung berat badan babynya pasti naik. Ada 2 sepupuku yang ngalamin mirip kamu, babynya kecil n stop berkembang gitu.. kamu bukan pre eclampsia kan.. speedy recovery yaa

    ReplyDelete
  4. congrats ya !!
    ga sabar nunggu part2 nya hihihi

    ReplyDelete
  5. Congratz ya ci udah lahiran dengan semangat.. baca ceritanya sedih n deg deg an.. cuma it's happy ending.. so omedetouu :D

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...