Tuesday, May 27, 2014

Khawatir Ini dan Itu

Seharusnya jam-jam segini, aku udah harus mikirin menu makan malam nanti & bento buat besok, belum termasuk beresin cucian yang belum di seterika/dilipet. Tapi kadang rasanya males banget kalau mau ngerjain hal yang itu-itu aja, entah udah berapa hari itu kemeja yang udah pada dicuci belum diseterika. Cuma kalau disuruh nyari kerjaan laen ya ngga tau mau ngapain juga. Kadang orang mikir, enak juga jadi ibu RT banyak nganggurnya :D ya tergantung juga sih, soalnya mau dibikin sibuk juga bisa-bisa aja. Pokoknya tergantung kreatifitas & kerajinan aja, trus supaya semangat emang tiap hari harus ada target/rencana mau ngapain, soalnya kalau engga bakalan flat banget idup ini dan bisa jadi sia-sia :)

Sebenernya klo dipikir2 aku ada demennya tinggal di jpn, mungkin karena udah biasa ama sepinya.... ngga direcokkin tetangga atau keluarga. Ngga semua orang cocok sih dengan keadaan disini. Soalnya aku ngebayangin kalau kaya di indo jaman dulu aja, orang pada demen telpon2, sms, chat, atau sosialisasi gitu tapi kadang over banget. Sedangkan aku orangnya suka bingung kalau sms/chat lama2, ga tau mau bahas apa... Kalau pas ketemuan sih demen ngobrol2, tapi klo via teks kayanya zzz..z.z.z (aku ngga jago buat mengungkapkan dalam tulisan). Makanya kadang mau nge blog aja mikir... mikir... trus males deh. Baca tulisan sendiri aja kadang males :P Nah kalau telpon, sejak ngerasain kerja disini kan ngga bisa sembarang telpan telpun kaya di Indo, jadi kebawa tu sampe sekarang. Aku bisa dibilang jarangggggg banget telponin orang klo ngga urgent(krn takut ngeganggu), trus selalu salam pembukanya "sibuk ngga?", dan ngomong juga seperlunya aja. HP juga disilent mulu biarpun sekarang udah dirumah doank. Kata orang aku kalo di telpon juga suaranya flat gitu, ga semangat, kaya orang bosen, plus ngga niat hahahaha...

Jadi intinya, aku tu kadang terlalu menikmati waktu-waktu sendiri karena bebas mau ngapain aja. Nah jadi mulai ada kekhawatiran baru sejak hamil, terutama belakangan ini. Khawatirnya bukan masalah mikirin takut sakit pas lahiran atau gimana(walaupun agak deg2an karena baru denger kalo ngga semua klinik bisa minta epidural... ngeekkkk~).

*mikir2.... tulis ngga ya????* tapi mungkin lebih baik aku sharing deh... Aku takut nyokap2 yang bakal pada dateng bakal meng-inteverensi kehidupan keluarga kita, karena mereka bakal tau banyak setelah nanti dateng & tinggal bareng kita biarpun cuma buat sementara. Sejujurnya aku sih seneng aja mau ketemu mereka tapi melihat record masa lalu *halah*, kadang2 ada aja masalahnya yang berakhir dengan aku yang jadi emosian atau stress(tapi abis itu nyesel sih). Dan nyokapku juga nyokap si K itu tipe yang agak-agak ajaib juga kalau dipikir-pikir *baca : baik hati dan murah senyum* :D... Jadi sebelum terjadi prahara rumah tangga, kayanya aku harus siapin mental supaya ngga sampe baby blues. Trus syukur2 aku bisa jadi anak atau menantu yang berbakti kepada orang tua *ceritanya*. Cuma sekarang ini, aku tetep khawatir sih :P Khawatir kalau aku ngga rajin mandi atau tidur siang ntar dicap pemales, khawatir masak ngga enak, rumah ngga bersih, khawatir klo anak sampe kenapa2 bisa dibilang ngga becus... duh~ Trus tiap hari dirumah juga ngga bisa seenaknya kali ya dan ngga mungkin dunk serumah diem2an ngga ada bahan omongan. Semakin dipikir semakin ngga ada ujungnya hahaha.... udah parno duluan.

Awalnya aku sempet nekat sih... aku kepikiran mau berjuang sendiri tanpa bantuan nyokap2 :P Tapi pada bilang sinting bin gila mo ngurus sendiri hahaha, padahal yang ngomong gini juga rata2 terbukti ada sedikit slek dengan nyokap2 mereka waktu2 abis lahiran... Ngga tau lebih stress yang mana ya, cuma pada saranin kalau ada yang bantu itu lebih baik. Tapi mungkin nyokap2 juga bisa ikutan stress disini :P Ngga ada temen, semua ngomong jepang, ngga bisa keluyuran yang jauh2 juga mungkin. Ya moga2 dalam kenyataannya kita bisa sama2 hepi lah. Terutama buat ngadepin mertua yang mungkin aku lebih ketar ketirrrrrr~

Hal lain yang agak-agak aku khawatirin juga tentang gimana ya jadi orang tua. Apa bener2 bisa memberikan yang namanya "unconditional love"? Apa bisa ngga benci atau sebel ama anak sendiri seberapapun ngerepotin/ngebeteinnya. Klo masalah prioritas, udah pasti Tuhan nomer satu, suami nomer dua, anak nomer tiga dst... nah ntar klo kebalik jadi anak nomer dua trus suami jadi nomer tiga gimana juga?

Selain itu juga soal masa depan, dimana tinggal, kerja, sekolahin anak dll... biarpun kayanya masih jauh tetep aja ada kepikiran. Trus jujur dalem hati kadang ada rasa jealous juga, kenapa kita tinggal ditempat jauh dari saudara atau kaya hal-hal yang udah lewat seperti ngga bisa kerja atau jalan2 buat sementara karena hamil, dsb. Pokoknya banyak hal-hal ngga penting yang kadang jadi kepikiran. Tapi aku ngga pengen hal-hal kaya gini bikin aku ngga hepi karena jadinya aku ngga bersyukur :) *ngga boleh yaaaa~*

Eniwei... buat ngilangin pikiran2 yang ngga ada juntrungannya itu, belakangan aku jadi sibukkin diri dengan ngerjain macem2. Ada fotonya nih ntar dibawah~ Ntar kalau ada yang tertarik aku bisa postingin cara bikin atau link2 tutorialnya. Trus sekarang balkonnya juga jadi kebon sayuran ada tomat, terong, paprika ama daun salad. Gara2 ini juga, persiapan buat menyambut si baby ngga kelar2... Malah temen2 yang pada ngingetin mulu supaya diberesin secepetnya. Jadi pas brojolan tinggal cusssss & ngga panik.


Nah sekarang udah agak lega dengan unek-uneknya... boleh kembali mikirin menu ntar malem deh kalau gitu ;)

16 comments:

  1. Dah week k brp nih, soon ya melahirkannya? Iya dun worry pake epidural aja he3 yg lain dipikir ntar aja he3

    ReplyDelete
    Replies
    1. 33 nih jadi 1.5 bulan lagi hehehe... Nah itu, lupa mau tanya dokternya lagi bisa pasti dapet ePidural ga hahhaha soalnya ada clinic yg ga ngasih/nyediain ternyata :(

      Delete
  2. Don't worry, be happy. God will help :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. :) iya carol... Kebanyakan mikir.

      Delete
  3. Aku dulu juga gak mau dibantuin ortu sama sekali. Tapi ya untungnya di Jakarta masih bisa sewa baby sitter. Kita tinggal gak serumah aja masih suka dikomenin ga enak. Kalau aku terutama sama mami mertua yang selalu komentar macem-macem kalo dia lagi mampir ke rumah, mulai dari cara ngurus anak sampai kebersihan hahaha. Tapi ya udah, masuk kuping kanan keluar kuping kiri. Dinikmati aja bantuan orang tua, tapi jangan didengerin omongan negatifnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huaaa le, jadi serem nih soalnya aku tu semua2 dimasukkin ati kadang2, jd ga bisa cuek... Nah klo dah numpuk bngt, suka keceplosan biarpun sama orang tua hahaha.... Tapi jadinya yg devil balik ke aku biarpun sbnrnya yg aku ngmgin tu hal yg jujur. Pengennya ngurus sendiri semua, tapi...*ada hal yg lebih complicated* jadi ngalah dulu d hahaha..

      Delete
  4. Haaahhhh, Nge, g berasa banget yg loe bilang itu, khawatir khawatir nya,....tapi g mungkin lebih bisa cuek sih,...dibawa santai aja kali yah

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, gw berusaha buat ngga mikirin & melupakan yang penting sekarang gw hepi2 dulu.. yang nanti urusan belakangan hahaha

      Delete
  5. Hi Adel, salam kenal ya.. Eh manggilnya Adel bukan? :)
    Berhubung belum hamil, aku belum kepikiran kl nanti orangtua dateng dan tinggal di rumah. Cuma ngerti banget yg masalah ibu mertua. Ntar kl bangunnya kesiangan kita dikira males, kl masak ga enak ntar dibilang ga becus, dst dst. Serem deh apalagi kl ibu mertuanya emg tipe yg ga santai. Hahaha *sekalian curhat* :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, adel juga gpp ;)
      Sebenernya yaaaa....ada ibu2 & mertua yang baik hati tapi nobody is perfect termasuk kitanya juga, makanya jadi khawatir. Dan aku paling ngga bisa kalau disuruh pura-pura manis hahaha takutnya suami yg ikutan stress :P

      Delete
  6. Trus langsung kebayang gw ma nyokap yg manisnya cuma 3 hari aja.. :D Slek mah pasti ada yah, tapi mungkin dibawa enjoy sambil urut dada dan bilang, toh bentaran doang..hihi :D

    Semangat yahh bumil :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha iya pi, sama nyokap sendiri ya bisa ga cocok... ntar tiap hari gw memandang kalender sambil menghitung hari & bernyanyi hahahaha... doain aja deh semoga semua aman terkendali :D

      Delete
  7. Dan sekali lagi...gua telat, hihihi. Baru mulai BW lagi nih...dan moga2 berlanjut ke blog sendiri, hehehe. Gua totally ngerti banget sama posisi lu, jadi parno sendiri dan apa2 kudu diberesin secepat mungkin...padahal mah orangnya belon dateng, hehehhe. Mungkin karena kita juga jaga image suami kali yah, tapi dont worry lah, nti biar mereka liat yang positip2 aje dan ga kepikiran sam ayang negatip, hehhehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya...sekarang karena dikit2 udah mulai beres rumahnya, gw jadi agak tenang nih. Tapi jujur belum ketemu aja udah ada intriknya hahaha tapi gw berusaha tetep positive thinking aja deh :)

      Delete
  8. Waaa ingee.. Dah lama ga ngeliatin blognya dah sibuk siap2 jadi mami nih ya. Aku sebenernya bakal ke sana 1/2 tahun, mau ngunjungin kamu, tapi kayaknya lagi sibuk ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya zai :) wah kalo mau maen kesini dateng aja hehehe ntar mampir tempatku juga boleh loh :D

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...