Tuesday, November 24, 2009

Nano Nano Japan - 6 (Carding)

Weitss.....jangan salah paham dulu ya! Sesuai judul diatas, carding disini bukan berarti carding yang berarti ngebajak Credit Card orang laen buat dipake belanja dan hal-hal yang melanggar hukum lainnya. Karena untuk kali ini, aku pakai istilah Carding karena pengen nyeritain tentang pemakaian kartu-kartu di JpN sini dan ngga cuma Credit Card doank.

1. Credit Card
Tapi OK lah kalau kita mulai dari CC ya^^. Seumur2x aku ngga pernah punya CC karena ga punya penghasilan tetap, sampai akhirnya aku ngajuin permohonan buat bikin CC disalah satu bank JPN yang juga buka cabang di Indo. Tadinya aku berencana untuk buka tabungan di bank itu supaya bisa ngedapetin 2card(cash card/atm dan CC) trus yg AC(Atm Card)-nya mau aku taruh di Indo aja supaya bisa narik duit langsung dari rekening aku disini plus karena waktu itu ada rencana ke LN jadi emang butuh CC buat jaga2x ga ada duit cash juga. Tapi ternyata peraturannya udah berubah jadi permohonan buat bikin International Acc ditolak mentah2x karena dia tau aku orang asing(padahal sebelumnya temen2x udah banyak yang bikin). Dan akhirnya malah dibikinin Acc dengan CC+AC dalam satu kartu. Ya udah deh~ Dan yang kedua kali, punya CC yang dibikin di mall karena kepepet mau beli hadiah. Karena kalo pake CC-nya mereka dapet diskon lumayan gede. Bikinnya cepet banget, tapi sampe skrg aku ngga pernah pake lagi ni CC karena aku emang jarang belanja di dept store mereka/merchant2x tetangganya~ Jadi kemungkinan, bentar lagi juga bakal aku matiin sebelum kena biaya tahunan :P

Nah, sejak disini aku jg baru tau kalo CC tu udah ngga jamannya lagi pake tanda tangan tapi pake 4digit pin sama kek ATM walaupun kadang ada yang minta sign juga sih tetep(klo emang alatnya ga support ama sistem pin tadi). Dan kebanyakan, tiap kali belanja pasti ditanyain mau dicicil berapa kali(ga kena charge sih, kecuali ada aturannya) makanya enak juga sih.. Cuma aku ga saranin cara kek gini daripada kebiasaan ngutang ntar hohoho~

Walaupun promo di JpN mgkn ga seheboh di Indo, buat yg demen shopping mungkin untung juga kali ya klo bikin CC di dept store/toko langganannya. Lagian karena narik duit di ATM JPN ada jam2xnya(diluar jam kerja kena charge min 105Yen), bisa diakalin dulu dengan pake CC dan bisa dapet point juga. Tapi inget2x jangan sampe lebih besar pasak daripada tiang deh yang pasti^^

2. ATM Card
Disini, kartu ATM dipake buat nabung, buat ambil duit, ama buat kartu debit. Diinget2x lagi kalo bank di JPN bunganya tu 0% + klo make ATM diluar Senin-Jumat(9.oo-17.00) bakalan kena charge. Bisa dipake buat nabung, karena mesin ATM disini ga cuma bisa ngeluarin duit tapi juga bisa nelen duit alias nabung juga hehe~ Nah, kalo buat debit, ini bisa dipake ditoko2x tertentu tapi biasanya mereka sih ga pernah nawarin : "mau bayar pake debit?", tapi kudu kitanya yang nanya. Dan kadang, ini lebih untung daripada CC karena ngga kena charge 1%-3%.

3. ID Card
Klo orang asing, udah pasti ID Card-nya ya Alien Card itu. Klo ngga ya SIM ato apa lagi ya??? Agak kurang tau juga~ Diinget2x klo abis perpanjang VISA buat update kartunya paling lambat sampai 2minggu sesudahnya di kantor kecamatan setempat(kecamatan??? hihihi...). Berhubung kita orang asing, mereka juga ada simpen data kita disemacem kartu data diri macem KK gitu. Nah disitu mereka update data2xnya, jadi jangan lupa ngelapor kalo ada yang berubah. Jangan sampe waktu udah kefefet mau kabur dari JPN ternyata No paspor di ID card ama Paspor yang baru beda, ntar klo ampe ketemu petugas yang rewel bisa di setrap berdiri kan males banget~

Ntah karena org JPN tu Eco banget ato gimana kali ya, klo ada update-an dan ternyata masa berlaku kartunya masih valid, mereka ngga akan bikinin kartu baru tapi cuma ditempel ama data yang baru aja dibagian Info atau bagian yang berubah. Jadi klo abis nikah marganya ganti, ya udah namanya doang yang ditempel, trus keknya klo SIM ya tanggal masa berlakunya yang ditempelin stiker kali ya :D

4. Kartu Asuransi
Ini juga perlu banget buat dibawa-bawa, karena tiap kali ke Dokter pasti ditanyain. Klo ga punya asuransi, udah pasti aku bakalan ga berani ke dokter disini saking harganya mencekek leher. Berhubung ada asuransi, kita biasanya cuma perlu bayar 30% saja. Jadi lumayan banget kan, walaupun bulanannya juga bayarnya ga murah. Tapi daripada asuransinya ga kepake juga rugi, aku biasanya pake buat ke Dokter Gigi aja karena emang ga ada yang sakit jadi mending buat bersih2x gigi~ Asuransi juga bisa dipake buat beli obat di Apotik, tapi cuma untuk obat yang make resep dokter aja sih keknya, jadi bisa didiskon.

Selaen buat bayar biaya dokter tadi, biasanya ada beberapa promo juga dari kartu asuransi buat potongan biaya bulanan fitness, spa, tempat rekreasi(hotel, paket perjalanan, snowboard, dll). Jadi kalo dipikirin, ngga sia-sia juga sih tu duit tiap bulan di setor kalau emang bener ada manfaatnya.

5. IC Card/kartu Langganan kereta/bus
Ada yang kartunya dari plastik(IC Card), jadi tinggal di "piiiip..."-ditempelin diatas pintu masuk stasiun/bus langsung bisa lewat. Bisa di isi ulang/ditambahin depositnya, bisa digabungin juga ama kartu berlangganan(jadi otomatis kalo lewat daerah berlangganan dia gratis, pas ditempat laen aja ntar dia bisa ngitung sendiri kurangnya berapa). Dan sekarang IC Card ini juga bisa dipake buat belanja di kombini(mini market), bayar loker atau belanja di vending machine di stasiun ama digabungin dengan CC juga(jadi ga perlu nginget2x kapan kadaluarsanya abis).

Klo tipe kartu berlangganan yang masih dari kertas(magnetik sih sebenernya), ini cuma bisa buat jalur yang di "langganan"-in itu doank, ngga bisa diisi2x duit deposit karena dia kan sebenernya kertas gitu jadi pas dipake pun harus sistemnya ditelen baru dimuntahin lagi diujung pintu satunya hehehe^^

6. Kartu Belanja/Kartu Anggota
Nah ini dia nih yang jadi topik utama sebenernya! Sejak di JpN, tiba2x dompetku jadi beranak pinak gendut banget. Bukan karena kebanyakan duit tapi karena kebanyakan kartu-kartu belanja/member. Bayangin aja : pergi makan dapet kartu, beli kaos kaki dapet kartu, beli obat juga dapet, belanja di super market juga, nonton bioskop juga dapet kartu, ke salon juga, kayanya hampir dan emang semua toko disini punya kartu member *gubrak*

Dan bukannya ga ada fungsinya~ Tapi ada yang nerapin sistem poin : 1000Yen = 1 Poin/1Yen, ada yang sekali dateng dapet 1 stamp trus misalnya 20stamp gratis 1item/cash berapa duit gitu. Klo disalon, jadi member, ngajakin temen ntar jadi setengah harga semua, klo di super market punya kartu dapet potongan sekian yen, nonton 6kali gratis 1 kali~ Apa ngga ngiler kalo kek gitu???

Tadinya aku dah ngga niat bikin kartu2 ini, tapi ya gimana... rugi banget kan kalo ga bikin. Sampe aku sendiri sering kehilangan kartu2x ini klo pas belanja, maksud aku saking banyaknya pas mau dipake bingung nyarinya ngga ketemu2x ato ngga inget udah pernah bikin :P

Cuma kalo dibayangin ya. Gimana data diri aku udah tersebar ke penjuru JpN cuma dengan kartu2x ini~ karena buat bikin kartu, otomatis kita perlu masukin data pribadi juga. Jadi kalo seandainya semua workstation(mesin2x kasir) itu pada konek ke Internet, udah pasti semua orang juga bisa tau kalo : aku demennya beli sayur apa, ke salon mana, makan di resto apa, naik kereta jalur yang mana, plus pengeluaran sebulan berapa duit. OMG!!! berarti aku udah ngga punya privacy lagi dunk :P hihihi...

Dan ini sebenernya bukan berandai2x lagi kog. Karena contohnya aja nih, aku mo beli sabun cuci muka di salah satu counter kosmetik di Dept Store, trus aku lupa kartu ku ada dimana. Pasti si mbak2x kasir bakal bilang : "ngga papa kog, cukup tulisin no telp anda di kertas ini", ngga berapa lama dia bakal dapetin data kartu aku dan langsung nambahin point disana lalu kertasnya dibalikin ke aku demi menjaga "privacy" ceritanya. Cuma tetep aja sih, gimana gitu -_-'

Selain kartu-kartu diatas, ada kartu apa lagi ya???.....*masih dipikirkan*

Jadi pertanyaanku : Kenapa JPN ga bikin 1Card aja buat semuanya???

Dan yang lebih aku pertanyain lagi : Apa orang JPN sebegitu jujurnya ya??? Karena waktu bikin account bank/CC itu diwajibin nulis nomer pin-nya di form registrasi loh, dan mereka bisa ngeliat baru di seal gitu(apalagi yang memroses selanjutnya coba?). Seandainya aku pinter banget(atau kalau seandainya aku adalah pengembangnya), pasti udah aku h*ck IC cardnya biar bisa naek Shinkansen tiap wiken, buat beli makanan di kombini. Ato kalo aku jadi mbak-mbak kasir, aku bakalan masukin struk2x yang bukan member ke Acc-ku atau temen buat dikumpulin. OMG - ternyata pemikiranku ini "mental kere" banget ya~ Tapi asli cukup bikin aku penasaran.

Jadi ngga habis pikir....*puyeng deh*

Dizzy

4 comments:

  1. Nah ini dia nih yang jadi topik utama sebenernya! Sejak di JpN, tiba2x dompetku jadi beranak pinak gendut banget. Bukan karena kebanyakan duit tapi karena kebanyakan kartu-kartu belanja/member. ----->

    Saya ampir ketawa terpingkal2 membaca kalimat ini..hihihihi.. duh.duh..mantap !! ^^b Itu bener !!
    Sediain 1 dompet buat kartu aja nge !! ^^v
    Jd dompetnya ga rusak.. I mulai berpikir untuk itu... Rese seh banyak dompet..tapi daripada dompetnya rusak..hehehe..

    Ellen

    ReplyDelete
  2. dompet gw dr dulu emang ada 2 kog len :D

    ReplyDelete
  3. oo... 1 dompet koin?? Klo si kaori san jd punya 3 dompet.. 1 dompet biasa, 2 dompet koin, 3 dompet khusus tuh kartu2 belanja / member.. wahahaha.. :D

    ellen

    ReplyDelete
  4. nope... koin ama duit yg laen jd 1 kog hehe~

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...