Tuesday, February 18, 2014

Badai Salju

Biarpun Tokyo itu letaknya di negara empat musim, sebenernya agak-agak jarang kecipratan salju. Bahkan tahun-tahun awal aku disini juga sempet yang pas musim dingin tahun itu cuma kecipratan salju yang numpang lewat & lebih banyak ujan. Nah kalau ujan dimusim dingin itu, sebenernya agak lebih nyebelin dari salju soalnya disini sering angin kenceng jadi kalau kena hujan trus basah, rasanya kaya mandi air es. Apalagi pas pake baju berlapis trus basahnya tembus sampe kedalem(mis: dari sepatu/celana panjang tembus ke stocking), bawaannya bete banget terutama kalo pas mau ngator rasanya mood seharian bakal rusak hahaha. Nah bedanya kalau hujan salju itu, dia ngga langsung basah dibaju kecuali nempel lama trus mencair, jadi bisa dikibas2in aja supaya bersih. Dan biasanya, menjelang salju turun itu bakal dingin banget, tapi begitu saljunya udah turun bakal kerasa sedikit lebih hangat.

Berhubung ini di Tokyo, beda dengan kota-kota yang memang banyak saljunya. Jadinya kalau disini orang jarang yang pake baju ski atau yang anti air, anti angin sampe tebel banget. Makanya masih keliatan modis lah dan cewe2nya kadang cuma nekat pake rok mini ama stocking atau bahkan ga pake stocking atau heattech(longjohn) sama sekali... semeriwing kali ya. Tapi biarpun bukan kota salju, anehnya menurut orang-orang yang tinggal didaerah dengan salju yang selalu numpuk... mereka justru ngerasa Tokyo lebih dingin. Mungkin karena dingin yang nanggung dan sering ga jelas naek turunnya jadi ngefek ke sistem pemanasnya  yang nanggung juga. Sampe-sampe temenku waktu dateng ke Tokyo malah pengen cepet2 balik ke utara karena katanya dimana-mana dingin.....

Lanjut ke soal badai salju(fubuki), sebenernya kalau dibandingin badai salju di daerah-daerah utara sih ngga ada apa-apanya. Soalnya kalau diutara, mereka sampe harus bikin tembok2 tinggi kaya penahan tsunami gitu supaya kalau angin kenceng saljunya nabrak tembok dulu jadi rumahnya aman. Jadi dari pengalaman tahun ke tahun, mereka udah tau harus bangun pengaman dimana. Ngga lupa perlengkapan buat bersihin saljunya juga. Nah kalau diTokyo sih boro-boro ya. Turun salju setaun itu paling 3-5 kali dan jarang numpuk, jadi males aja nyetok garem ato sekop apalagi mobil pembersih salju juga ga ada kayanya.

Eh tapi sekarang donk, kecipratan fubuki juga. Ada yang nganggep info dari BMG atau ramalan di tipi2 itu cuma angin lalu jadi ngga siapin apa2, terutama yang bawa mobil trus ngga pake chain. Awalnya sih emang saljunya biasa aja tapi hari berikutnya ternyata jadi deres banget dan numpuk sampe ga jelas mana trotoar mana got mana jalan raya. Jadinya banyak yang selip trus kecelakaan, ngga cuma mobil tapi manusianya juga soalnya sempet angin kenceng, jadi pake payung yang ada malah terbang trus tergelincir deh. Rumah-rumah juga banyak yang atepnya numpuk salju trus ntah atepnya yang rubuh atau saljunya jatuh nimpa orang dijalan.

Dari dua kali fubuki selama dua minggu kemaren, aku juga sempet kecipratan apesnya.... Jadi waktu fubuki yang pertama itu kebetulan dari jumat sampe sabtu. Nah, karena ngeliat pas jumat malem kayanya masih biasa aja saljunya, jadinya pas sabtu nekat mo pergi ke rumah temen si K yang anaknya ultah. Tapi pas keluar rumah kog ya udah ngga enak ati aja, soalnya beranda depan rumah udah numpuk salju trus dibawah juga udah tebel aja ama anginnya kenceng. Udah sempet mau batalin, tapi akhirnya lanjut terus deh sambil terseok2 jalannya dan sempet juga kepleset beberapa kali, untungnya ga jatuh(elus2 perut).


Waktu dikereta pergi, saljunya makin parah trus keretanya juga agak telat tapi akhirnya nyampe juga. Trus kita ngga lama-lama sih disana(lamaan perjalanannya), begitu acara selesai langsung cabut pulang. Udah sore, jadinya makin suram & jalanan sepi banget tapi untungnya masih ada bus buat ke stasiun. Dilanjutin naik kereta lagi dengan buru-buru karena takut keretanya berenti. Tadinya kita udah seneng aja nih karena perjalanan baliknya keliatan lancar banget, lebih lancar daripada waktu pergi. Trus waktu transfer kereta aku sempet kebelet pipis banget, tapi males kalau nungguin kereta berikutnya jadi langsung naek kereta lagi.

Eh ternyata panggilan kebelet pipis itu pertanda kali ya, harusnya nunggu aja. 15min sebelum sampe ke stasiun tempat kita tinggal, keretanya stuck. Jadi sistem mereka ada yang rusak, terpaksa kereta yang depan nurunin semua penumpangnya distasiun berikut trus kereta kita ikutan berenti distasiun itu. Tadinya aku pikir kereta depan yang rusak, kalau udah minggir kita bisa jalan dunk ya.... ternyata yang rusak itu bukan keretanya tapi sistem keseluruhannya yang ada diluar subway.

Parahnya kereta kita stuck disana ngga bisa maju & mundur, jadi yang jalan cuma sampe stasiun sebelum itu. Disuruhlah penumpangnya jalan kaki ke stasiun sebelah. Sinting deh, badai salju gitu disuruh jalan kaki? Akhirnya kita nunggu aja didalem mumpung ngga dingin tapi sampe dua jam ngga jalan-jalan. Dan itu harus duduk terus, soalnya kalau kita beranjak, kursinya langsung direbut orang lain(ada yang sampe rebutan soalnya). Si K sempet ngajakkin nge-Mall aja sambil nyari makan, tpai aku males keluar soalnya Mallnya jauh kudu jalan kaki, mana pengumumannya si badai makin parah(jadi penumpangnya disuruh buruan aja jalan kaki ke stasiun sebelah trus cari jalur lain biar bisa cepet pulang).

Akhirnya setelah dua jam ada satu kereta yang balik arah, trus kita disuruh transfer lewat jalur lain gitu. Jadilah orang yang tadinya udah keluar buat ngantri taksi atau bus pada ikutan masuk juga karena emang udah susah banget transportnya yang lain. Itu yang dari luar stasiun udah pada kaya manusia es, baju, rambut muka, semua deh ada salju beku gitu plus basah dan pada kedinginan(bersyukur kita ga keluar).

Tapi ternyata kita disuruh pindah jalur lain, dibohongin aja donk ya............ karena kereta yang distasiun itu udah ngga jalan juga, mana disuruh bayar lagi. Jadinya serombongan om-om pada ngomelin petugasnya dengan galak, aku cuma bengong aja ngeliatin trus permisi nerobos pintu tiket buat numpang WC. Lega abis nyetor, si K bilang kalo kita harus cari jalur laen deh. Akhirnya kita pindah lagi kejalur yang lain & untungnya jalan. Tapi masalahnya stasiun terdekat jalur itu kerumah juga masih lumayan dan ngga ada bus ke arah rumah kita sedangkan yang ngantri taksi udah panjanggggg banget dan pada beku kaya manusia salju mana ga bisa payungan karena angin kenceng.

Akhirnya sambil mikir & berteduh, kita makan McD dulu deh soalnya udah jam 10malem padahal kita jalan dari rumah temen itu jam 5sore. Akhirnya abis makan kenyang, aku bilang ke si K kalau jalan kaki aja deh, karena lebih cepet daripada nungguin taksi. Jadinya aku dobelin badan pake syal trus rapetin semua resleting supaya nutup sampe ke muka trus kita jalan. Lumayan serem sih awalnya, tapi untung saljunya masih turun jadi saljunya ngga keras. Pas naik ke jembatan aja yang agak was-was karena anginnya kenceng banget. Akhirnya jam 12malem kita sampe rumah, langsung lega banget. Besoknya selama bbrp hari paha & betis jadi sakit gara2 jalan jauh(ketauan kurang olah raga). Dan gara2 kejadian ini, ngga lagi deh kelayapan pas badai salju #kapok.



Menurut ramalan, besok bakal turun salju lagi, padahal fubuki yang kedua kemaren ini masih belum beres soalnya banyak banget orang yang stuck dijalan karena salju longsor jadi aksesnya ketutup, trus listrik padam dan ngga ada bahan makanan. Bahkan ada beberapa penginapan onsen yang biasanya ditempat-tempat terpencil, semua tamunya kejebak ngga bisa kemana-mana udah beberapa hari & kekurangan makanan juga. Jadi tentara Jpn sibuk banget distribusiin makanan & nolongin orang-orang ini.

Moga-moga badai saljunya cukup sampe disini ya...........

6 comments:

  1. say sehat2 yah buat semuanya... semoga badai salju cepat berlalu, kek na awal tahun ini kok dimana2 banyak banget yah bencana alam, ga di indo aja, d luar negeri juga ada yang banjir dll.

    ReplyDelete
    Replies
    1. buminya lagi ngga stabil sih pit hehe

      Delete
  2. waduh udah lagi saljuan, disuruh muter2 jalannya. kebayang gimana dinginnya ><

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya...sekarang klo bersalju, maunya diem dirumah aja deh :D

      Delete
  3. Ya ampun serem aja Nge kek gitu.. Be careful yah :)

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...