Saturday, July 11, 2015

Jadi Mama itu Pekerjaan yg Gampang!



Tadinya aku pikir setiap wanita itu pasti udah dikasih talenta buat jadi seorang Ibu(yang lemah lembut, penyabar, murah hati, berbelas kasih, terampil, dll dalam mengurus rumah tangga)... Tadinya aku pikir namanya wanita itu udah dikaruniai buah dada plus air susu tinggal langsung kasih aja ke si kecil.... Tadinya aku pikir semua wanita itu sama, semua anak itu sama & semua artikel yang happy syalala tentang Ibu beserta si kecil itu memang bener2 happy syalala.

Ternyata cerita-cerita yang serba happy syalala itu seperti cerita fiksi setelah si kecil lahir kedunia.

Mungkin waktu hari pertama baby R hadir didunia, aku masih bisa ngerasa happy syalala tidur nyenyak karena dianya dititipin ke ruang baby & minum formula. Tapi begitu hari kedua, ketiga, keempat sampe akhirnya keluar rumah sakit, rasanya seperti 1/4 jalan ke neraka. Sebulan dirumah mungkin udah setengah jalan, dua bulan mungkin udah sesat arah, dan seterusnya. Sampe ada momen aku sempet bilang ke si K kalau aku udah ngga sanggup lagi & pengen mati. Serius! Klo diinget2 lagi betapa berdosanya aku ngomong kaya gitu ya.

Tapi aku selalu pesen ketemen-temen yang mau punya baby(terutama para suami) supaya sebisa mungkin kasih perhatian lebih ke istri mereka & perhatiin setiap kebutuhannya. Sedangkan istri2 juga ngga boleh nyalah2in suami klo sampe ada hal sepele yang ngga beres(ngga bantuin ngemong anak, rumah berantakan dll), krn klo orgnya udah bebal mau diomongin kaya gimana juga ga bakal berubah krn sebelum kalian pny anak dia jg begitu. Yang ada, ya cuma kita yang bisa ubah pikiran kita sendiri supaya bisa lebih happy.

Dulu awalnya aku pikir perjalanan jadi mama akan jadi momen yang paling bikin aku happy. Tapi ternyata aku salah karena dibalik happy syalala nya itu ternyata ada bumbu paitnya juga. 

Ngelahirin normal plus itu induksi ama apalah itu namanya yang bikin aku menderita 19jam 58min kalo menurut buku catetan kesehatan... Waktu itu ampir semua org pengen aku sumpahin saking sakit & lamanya. Trus udah lahiran juga jaitan kog ya sakit terus, sampe negak obat penghilang rasa sakit daripada ngamukkin suami & mertua terus(ditambah harus ngerjain pekerjaan rumah & ngurus surat2), pengen deh menikmati masa2 pemulihan yang ibarat ratu2 gitu. Ternyata mungkin emang bener Tuhan ngasih aku ngalamin hal kaya gini buat persiapan yang berikut2nya dimana ada hal yang lebih berat & panjang dari nahan sakit melahirkan selama hampir 20jam itu.

Di lanjutkan milih buat ngasih ASI. Karena aku pikir kakak & adekku pada ASIX jadi aku tinggal templokin aja ini aset ke baby R, bereslah semua. Tapi ternyata ngga semudah itu. Lecet lah, kolik lah, mastitis lah, blocked duct lah, growth spurt lah, kecokot lah..... Pengen protes ama yang Diatas kog semenderita ini sih untuk jadi seorang mama. Tapi emang jalannya tiap orang itu beda-beda, tergantung gimana dia juga mau berusaha. Aku ngga pengen sombong karena udah menderita susah payah ngasih anakku ASI(walaupun bukan X)... Kayanya ini ujian kedua terberat setelah proses melahirkan.

Tapi dimana kita punya keyakinan & kemauan, ngga ada hal yang sia-sia.... Cuma manusia jaman sekarang pengennya serba instan...tinggal googling trus bikin check list : "nyusuin 3 jam sekali", "nyusuin 5min", pake pompa, sekali mompa "300ml".... WOW!!! Bersyukur aja deh yang bisa berhasil seperti itu. Tapi hal yang sama ngga berlaku di aku, biarpun aku harus minum aer berliter2 sampe beseran. 

Dulu klo pas awal nyusuin Baby R harus min 20min sebelah doank, jadi 40min itu rata2 waktu yang dia perluin buat nyusu sampe terlelap. Dan itu ngga bertahan lama, karena siklus 2 jam sekali diitung dari start mulai menyusui jadi aku cuma punya break max 1 jam sesudahnya(sukur2 bisa 2 jam). Dipompa cuma geli2 dapet 150 kanan kiri itu udah WOW, krn lebih sering cuma 10ml kebawah.... Ditambah anaknya ngga mau lagi minum dari botol. Dan aku jadi merasa menderita..... Karena aku ngga bisa ngasih tanggung jawab ke bapaknya buat ganti nyusuin si baby, aku ngga bisa tidur lebih lama, aku ngga bisa melepaskan diriku dari anak kecil ini!!!!!

Gara-gara minum ASI berlanjut anaknya harus nemplok ke mamanya... ngga bisa dikasih botol buat minum sendiri sampe bobo tanpa perlu digendong2. Gara-gara minum ASI, pencernaanya terlalu lancar jadi tiap kali minum dia pasti pup... cair pula sampe beleber kemana-mana jadi harus ganti2 popok & baju berkali2. Gara-gara ASI juga dia jadi cepet laper... mana ada itu tidur sepanjang malam????? Kadang aku mikir, apa aku ini bego apa bodoh ya.... Jelas2 waktu di RS udah liat perbandingannya klo pas anak minum formula dia bakal tidur lama banget(disentil jg ga bangun), minum pake botol itu bentar banget juga beres, dengan satu sesi minum klo ASI cuma naek 6-12gram, sedangkan dgn formula bisa 30gram..

Sampe aku mikir lagi....apa anak ini bener2 bikin aku menderita? Cuma karena dia minta susu? Padahal itu cuma nalurinya dia buat pengen deket2 mamanya. Apa emang iya aku itu ngga punya berkat buat ngasih susu karena dadaku kempes(boro2 punya kulkas khusus ASIP).

Ditambah anak cranky... Baby R dari lahir klo beneran upset dia bakal nahan napas sampe mukanya biru & bisa kaya pingsan sesaat tapi kaya cuma sedetik atau dua detik. Kadang aku ngga bisa nahan diri juga klo dia nangis2 ngga jelas. Waktu dia masih kecil banget, aku bisa taruh dia di tempat yang aman & cuekin dia nangis2, tapi sekarang udah ngga bisa lagi. Cuma yang jadi problem klo udah gede gini jadi nendang atau ngacung2in tangan atau nyakar, bikin badan lebam2. Kadang aku pengen ikutan marah klo dia gini, tapi aku tau dia ngga bakal ngerti juga & ngga bisa nyampein kekesalannya dia itu karena apa.... Apalagi klo dilakuin ditempat umum, rasanya malu banget tapi gimanapun tetep anakku :P

Abis minum ASI, lanjut MPASI.... dipuji2 klo bikinin makanan homemade buat anak sendiri. Tapi klo tau berapa banyak waktu yang dihabiskan buat masak dan berakhir ditong sampah setelah piringnya dilempar si baby????? Sakitnya itu "DISINI"~ Kadang aku mikir2 lebih baik beliin aja dia baby food daripada repot2, tapi aku gengsi kalo ngga bikinin anakku makanan sendiri........... 

GENGSI??? Hari gini mikir gengsi apaan coba ya. Kadang aku mikir2 kasian juga baby R ini jadi korban mamanya... Soalnya dia jadi terlantar karena mamanya sibuk fotoin makanannya dia buat diupload ke IG hehehe. Aku lebih banyak ngabisin waktu nyariin resep & activities buat dia, tapi sedikit waktu nemenin dia maen, ngajak ngobrol waktu nyusuin, makan bareng, dll...

Kalo seandainya waktu bisa diputer balik ya.... banyak hal yang rasa-rasanya pengen aku ubah.

Mungkin jadi seorang mama itu memang bukan pekerjaan yang gampang. Tapi jujur karena jadi mama aku baru tau apa itu artinya unconditional love. Bahkan ke suami sendiri aja aku ngga ngerasain hal yang sama, karena dari suami kita bisa dapet timbal balik. Tapi dari anak baby yang masih lemah & ngga bisa apa-apa, kita bisanya cuma memberi & dia cuma bisa menerima tanpa bisa bilang terima kasih.... Mungkin suatu hari kalau dia udah makin besar & bisa nunjukkin rasa kasih sayang, dia bakal nunjukkin itu.

Dan kalau udah bisa memberi cinta tanpa pamrih itu, mungkin aku bakal berhenti mengeluh...
"betapa sakitnya melahirkan"...
"betapa sakitnya menyusui"...
"betapa capeknya memasak, mencuci, membereskan rumah"...
"betapa ngantuknya aku hari ini"...

Mungkin selama ini aku salah memikirkan kalau baby R butuh ini itu... tapi mungkin dia lebih butuh cinta mamanya (& papanya juga). Moga-moga anakku yang satu ini ngga kapok dengan kelakuan mamanya ini~

Sekian postingan ngelantur hari ini..... >> intinya "lebih baik berenti menyusui daripada anda repot kaya saya"  >> tapi klo mau sedikit repot "nyusuin pas siang hari aja sisanya kasih aja formula supaya bisa tidur nyenyak malam hari" >> lebih enak lagi klo "anaknya titipin ke orang & minta disusuin sekalian" - NGAWUR dah!!!! Ya klo ngga mau repot intinya ngga usah punya anak kali ya :P itu baru GAMPANG.

ciao~

9 comments:

  1. Nge.. jadi ibu itu beratnya minta ampun. Kita bukan berusaha jadi ibu paling ideal kok. Kita cm mau berusaha kasih yg terbaik buat anak kita sesuai kemampuan kita. Intinya kita harus nyoba dulu. Tidak menyerah. Itulah menurut gue inti jd seorang ibu, tidak ada kata menyerah.

    Walaupun gue ada asisten, gue sama kayak lu kasusnya. Abby kekurangan berat badan, dan nyusui sejam sekali. Sekali nyusu 30-40 menit. Sama persis. Soal lelahnya jangan ditanya. Udah gitu katanya nyusuin bisa kurus, yg ada gue tambah gembrot. Air susu pas2an. 150 ml mah udah keren banget. Kulkas kosong while temen2 lain pd kelebihan air susu, ngeliat mereka mompa kok gampil banget. Gue tiap hari masak daun katuk, mnm pil laktasi segala rupa.. tetep ga bs keluar banyak. Tp ya itu... seninya jadi ibu. Gue gak pernah motoin makanan anak, as it was never pretty hahaha. Banyak jg hal2 yg pingin gue ubah walaupun ga banyak. Tp in the end pas anak kita udah gedean, udah bs ngomong, udah bs at least timbal balik interaksi, semua yg lu lakukan rasanya terbayar. Apalagi pas dia disuruh sayang mama, dia bisa peluk elu lalu elus2 punggunglu. My oh my.. the greatest feeling. Sabar ya sayang... bakalan ada waktunya nanti. Semangat terus.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya le katanya pekerjaan jd mama itu berat krn goalnya bukan buat jangka pendek jd sering bikin frustasi krn ga keliatan hasilnya segera..

      Gw kynya terlalu berharap anak gw bakal bisa ngertiin gw pdhl dia cm baby, tapi yg ada makin berharap gw makin ngerasa beban krn dia nempel gw lah, gigitin gw lah, cranky klo cm ama gw, dll. Sayangnya gw malah ga peka ama anak sendiri sebenernya butuh apa... Yg ada gw jd menghindar(klo dirumah sibukkin diri, klo pas lg naik train dia ga boleh liat muka gw krn pasti ngamuk minta gendong). Hahaha... Gw menanti waktunya dia bisa ngomong :p

      Delete
  2. Inge ganbatte !!! I feel you Nge, jadi new mum sendirian di negeri orang tanpa bantuan fisik * bantuin masak, cuci2, jaga bayi* tapi enjoy each moment aja sama si R khan semuanya ga bisa ke ulang. Do what is best for you and your baby jangan dengerin apa kata orang laen.

    150ml expressed breastmilk itu oke banget lho, gw max 90ml hahahhaha *pake males banget ngerjainnya abis itu puyeng mikirin harus cuci setiap printilan pompa, botol plus setril hadeeh*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah iya... Waktu ngga bisa diulang wen. Mknya ada kalanya gw sedih & nyesel jg ud ngecewain anak sendiri.

      150ml itu sebenernya lebay wen hahahaha persentasenya 1% mungkin hihi. Akhirnya gw give up mompa setelah 4bln krn anaknya ga mau & drpd tekanan batin, jd gw buangin semua....

      Gw menanti2 saatnya gw bisa pergi shopping & ngafe ama anak gw nih hahaha kapan ya :p

      Delete
  3. cannot say that i've been in your shoe, nge.. secara gw di rumah ada helper. Pak helper aja rasanya pengen nangis sebulan pertama lahiran, masalah ASI lah, kurang tidur lah, baby blues lah. Gimana kalo sendirian yahhhh.. Percayalah Nge, Kamu hebat!!

    ReplyDelete
  4. yang masalah asi itu sama banget... gua pikir juga dulu bakal jleb trus beres... tapi ternyata ga semudah itu... ga adalah itu teori anak nyusu tiap 2-3 jam sekali... anak gua dulu bisa 1 jam sekali... apalagi pas masa-masa dimana siklusnya nyusu-bobo-taro di box-nangis-nyusu lagi... ya ampun itu stressnya ga karuan, bukan karena takut susunya ga cukup, tapi cape karena kurang tidur... apalagi dulu nidurin dia susah banget... mata gua uda sepet, dia masih melotot dengan seger hahahaha... untung sekarang masa2 itu uda berlalu... jadi gua bisa kerja dengan tenang hehehehe...

    ReplyDelete
  5. Love your story. Gue banget.Jujur banget :)
    Paling males kalo ada yang pamerin foto ASI se kulkas, soalnya aku ga bisa gitu kali yaaa hehehe

    ReplyDelete
  6. I feel you, Nge! Gue juga mirip mirip ceritanya...susahnya ngasih ASI...kirain tinggal templok clep, pompa max 60ml, yah gak ASIX tapi pokoknya ada deh. Sabar ya Nge...mungkin papa nya R bisa jagain R selama sejam dua jam, buat loe refreshing tanpa baby?

    ReplyDelete
  7. jiayou!! emang jadi ibu tidak gampang.. tapi salut sama u yang ngurus semuanya sendiri, semangat ya!

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...