Monday, November 15, 2010

Yamanashi

Wiken berikut setelah perjalanan ke Osaka, aku dan teman2 diajak tante-tante di gereja untuk piknik bersama di Yamanashi. Tadinya sudah hampir batal karena rencana semula kita mau ngadain acara retreat, tapi sayangnya karena mendadak banyak tempat yang sudah tidak bisa dibooking lagi atau tutup karena cuaca sudah mulai dingin, jadi terpaksa harus nunggu summer tahun depan lagi.

Akhirnya dari jadi-ga jadi-jadi-ga jadi-jadi... Kita mutusin pergi, dengan 3 mobil. Pesertanya teman2 sendiri & kenalan trus temanya diubah jadi acara piknik bukan acara gereja lagi. Kita mulai jalan sekitar jam 10kurang dari Tokyo, agak macet-macet dikit sampai akhirnya mulai masuk daerah pegunungannya sekitar jam 1 siang.

Selama perjalanan ini, aku satu mobil dengan 2orang tante yang namanya sama(sampe bingung kalau mau manggil dua2nya nengok) plus si pastor. Bener-bener kalau ngomong dengan para senior itu ga ada abisnya ya. Mereka cerita tentang masa muda, pengalaman hidup trus si pastor juga cerita tentang macem2 hal, ga lupa aku juga ikutan curcol. Biarpun umur tante2 udah diatas aku, tetep aja mereka seneng ngomongin macem2 hal yg lagi "in" jaman sekarang. Sampe2 aku diketawain mulu gara2 pake bahasa anak muda "colong", "patungan", etc... Katanya udah lama denger & ga ngerti bahasa begituan. Trus mereka juga nyanyi2 sambil tepuk tangan loh, untung ga sampe ngeluarin kepala lewat jendela trus melambai2. Serasa lagi pergi study tour aja tapi orgnya dikit :P

Pas dijalan, sempet ngelewatin Tokyo Tower dari deket.

Sampai di Yamanashi, ternyata ada beberapa tempat peristirahatan yang nyediain meja dan kursi untuk duduk-duduk. Jadilah kita sebagai kaum pendatang, menjajah meja2 piknik itu buat naruh semua makanan yang kita bawa dari rumah. Dan ternyata makanannya melimpah sekali sampai ngga habis. Trus orang2 Jpn yang kebetulan duduk/lewat disamping meja kita jadi pada melongo. Soalnya mereka kebanyakan bawa nasi kepal atau nasi kotak/bento, kalau kita bawanya lengkap banget sampai panci & kompor buat angetin makanan pun bawa.

Sumpah ini rendang enak banget, apalagi sambil ngeliat pemandangan.



Jadi kita makan siang dipinggiran lapangan yang dipakai buat peternakan kuda, sapi atau domba. Tapi pas itu binatangnnya ga terlihat berkeliaran jadi untung deh ga bau :D Udah kelar makan kita jalan nyurusin daerah yang lain sampai akhirnya ke daerah jembatan merah buat foto2. Keren ya jembatannya, entah kenapa diriku jadi terobsesi dengan jembatan merah^^. Sayangnya daun-daun di bukit itu masih banyak yang hijau, jadi masih kurang meriah banget.

View dari si Jembatan Merah

Lagi ada event yg temanya Halloween & American.

Berhubung hari udah makin sore & gelap, jadinya kita lanjutin perjalanan pulang. Pas di Tol kita berhenti sebentar di tempat peristirahatannya buat dinner. Tentu saja makan malamnya pakai menu yang sama dengan siangnya, saking makanannya itu masih banyak banget. Dan untung aja ada yang bawain kompor jadi rendangnya bisa anget lagi deh, walupun manasinnya dengan umpet2an takut ditangkep security kalau bawa2 kompor. Dan ternyata makanannya bener2 masih cukup malah lebih.

Kapan-kapan pengen piknik lagi ke tempat lain.......

5 comments:

  1. duh pemandangannya bagus banget yah :), dijakarta yang beginian langka, kalo pun adak, enak diliat mata, tapi udaranya tetep aja sumpekkk ^^

    ReplyDelete
  2. wahahahaha!!! seru banget ampe bawa2 kompor! >_<

    ReplyDelete
  3. @Pitshu : coba sekali2 jalan keluar jakarta mungkin masih banyak yg bagus2 pit^^

    @Lzai : iya nih.. soalnya udah mulai dingin jadi makanannya cepet beku, apalagi yg berlemak macam rendang hohoho^^

    ReplyDelete
  4. There are many interesting here. Hope to see some more in future

    ReplyDelete
  5. I will be your frequent visitor, that's for sure. pain relief

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...