Wednesday, June 19, 2013

Gili Trawangan (Versi Detail)

Kalau ke Lombok, kayanya masih belum puas kalau belum ke Gili(Trawangan, Meno, Air)... Tapi sekarang kalau bilang Gili, ada banyak banget Gilinya terutama sejak beberapa tahun belakangan ini karena makin banyak jalanan baru yang dibuka(maksudnya yang ud diaspal sampe licin). Seandainya ngeliat 10 tahun kebelakang plus kebelakangnya lagi, bisa pingsan deh kalau mau ke pantai-pantai yang bagus karena dijamin mabok darat + mabok laut blum lagi ditambah dengan minimnya fasilitas. Jadi kalau mau pergi-pergi itu harus bawa air beberapa jerigen buat diminum & keadaan darurat jg, bawa makanan sendiri, plus bawa bensin.

Sekarang ini kalau mau ke tiga Gili juga enak banget karena banyak option mau lebih lama di lautnya atau lebih lama di jalan darat semua bisa dipilih. Pilihan naik kapalnya bisa dari Bali, Senggigi, Teluk Kodek/Nare, Bangsal atau dari mana aja deh asal ada kapal yang mau ngangkut. Kalau dulu, kita selalu ke Bangsal, tapi disini kadang kita harus turun(parkir mobil) di gerbang masuknya & naik Cidomo. Nah kalau ngga mau naik Cidomo boleh aja, tapi karena itu sumber penghasilan penduduk setempat, jadi duit Cidomonya tolong dititipin aja ntar boleh tetep naik mobil sampai kedalem. Jadi kemaren aku sempet ke Bangsal waktu nge drop rombongan keluarga si K yang mau ke Trawangan. Klo naik kapal umum/ngompreng/public biayanya 10,000/orang one way aja, tapi kalau mau carter PP dalam satu hari 300,000/kapal. Jadi kalo berame2 mungkin lebih enak carter satu kapal aja karena jam baliknya bisa lebih flexible. Tapi kalau kita nginep biayanya jadi double ya, karena mereka ngga mungkin nungguin sampe besok jadi kudu balik lagi ke Bangsal(biaya Minyaknya double). Jangan lupa minta no HP kaptennya supaya bisa atur jam jemputan ya. Trus biaya Taksi dari Senggigi-Bangsal itu ngga sampe 100,000 tapi tergantung juga senggiginya dimana ya.

Waktu giliran aku & K mau ke Trawangan, kita perginya ngintil kapal orang. Ini gara2 nyokap sih yang nyaranin. Tadinya kita mau naik motor ke Bangsal trus lanjut public boat, tapi nyokap nelp kenalannya yang punya Resto/Penginapan di Trawangan trus nanyain apa ada ngirim barang ngga hari itu supaya kita bisa nebeng kapalnya. Jadilah hari itu kita malah di jemput dirumah & ngikut kapalnya sampe ke Trawangan Gratis. Naiknya dari Teluk Kodek tepatnya di areanya Blue Water Express. Sebenernya kalau dari Teluk Kodek ini enaknya deket dari kota & deket dari Gili jadi bener2 win2 solution banget lah. Cuma kebanyakan kapalnya Speed boat jadi klo Speed Boat itu harganya macem2 sesuai kapasitas mulai dari yang 100,000/orang, 300,000/boat untuk sekali jalan Jadi kalau PP ya kali dua lah ya. Cuma cepet banget 10-15min udah sampe, sedangkan kapal yang biasa itu 20min keatas deh tergantung cuaca juga.

Jadi hari itu kita berangkat naik kapal biasa punyanya Mawar, nyelip diantara barang-barang angkutan dan mbok2 angkutnya juga. Lucu deh ini emaknya yg pada pergi kerja ngangkutin barang, anak2nya juga ikutan ngintil sampe ada yang nangis karena ditinggal jadi balik dijemput lagi. Jadi mereka tu klo naek kapal udah berasa kaya lagi rekreasi sambil bawa camilan segala(padahal harusnya udah sering krn mereka tinggal dipinggir pantai juga). Perjalanan kurang lebih 20-25min, airnya lagi tenang banget padahal udah siang. Tips kalau mau nyebrang mending sepagi mungkin.


Oh ya, sebelum nyebrang... aku buru2 booking kapal buat balik besokkannya. Dicariin ama org BW namanya Pak Edet(+62-878-65910424) dapet oneway 300,000/boat karena sini nawarnya sambil bawa golok. Jadi besok udah pasti ada yang bakal jemputin kita di Trawangan buat balik ke Teluk Kodek.

Sampe di Trawangan udah Siang banget, langsung nyari pinjeman sepeda yang untungnya ada di Mawar jadi dikasihlah pinjem sampe besok 20,000. Trus kita naik sepedanya ke Villa Ombak & untungnya lagi udah boleh langsung check in. Sebenernya aku agak kurang tau Hotel mana yang paling OK dalam soal harga & fasilitas di sana, tapi cuma karena nyari yang pasti2 aja akhirnya mlih Villa Ombak walaupun sebenernya biasa aja sih plus terlalu rame banget kayanya. Harganya semalem waktu itu dikasih 900K.

 
Serem klo mandi kejatuhan serangga
Abis Check in, kita langsung lunch di Scallywags karena udah laper banget. Makanannya ya biasa aja tapi masih enak lah karena akunya juga udah kelaperan banget. Ini kita makannya langsung di pinggir pantainya. Kasian deh pantainya tu udah abrasi lumayan parah di Trawangan. Padahal dulu banget, sisi jalan yang dibagian pantai itu ngga ada bangunan sama sekali sekarang jadi padet banget umpel2an kaya rebutan space. Jujur waktu sampe kesana aku sempet kecewa gitu sih karena pantainya udah ga mulus & rame banget pulaunya ama bule2. Tapi ya masih seru lah, terutama kalau kebagian yang lebih sepi.

 
 
 

Abis lunch kita kelilingin pulau naik sepeda. Ini kalau ngga ada stamina mungkin jangan ditiru(mending naik Cidomo aja) soalnya sisi bagian barat pulaunya itu jalannya ancur atau masih pasir jadi berat klo mau naek sepeda apalagi panas-panas. Trus karena sekeliling pulau koralnya banyak yang pada mati, airnya jadi ga bening & pasirnya agak tajem. Makanya kalau ada yang nanya kog pasir di Gili Trawangan ngga alus? ya karena pecahan karang2 itu deh akibat dari sekarang ini udah terlalu banyak kapal parkir(jadi harus buang jangkar). Tapi kalau Gili yang sebelahnya masih ada yang cantik2. Eniwei, disini kita turun dibeberapa spot buat berendem saking panasnya sekalian cuci mata juga ngeliatin pemandangan. Trus terakhir kita ke Mawar buat pinjem Fin & snorkel buat latian. Seumur2 belum pernah snorkeling jadi kagok karena idung kesumpel gitu. Trus ngga tau kalo rambut ga boleh nyelip supaya ga kemasukkan aer hahaha jadinya beberapa kali panic attack gitu klo pas kemasukkan aer(kasian pasti ikannya pada kaget). Jadi kita snorkeling didepannya Mawar diantara koral yang udah mati segan hidup pun setengah mati itu. Tapi disini ada ikan2 yg lucu juga sih :)

 
 
 
 
Best spot for swimming
 
Hasil Snorkeling di pinggir pantai
Rainbow
Selesai Snorkeling, balik ke hotel istirahat trus malemnya kita keluar buat dinner di pasar seni dilanjutin nonton film ala layar tancep di depan hotel sambil tiduran di pasir. Mungkin kesannya romantis kalau ngga digigitin nyamuk hahahaha...

Besoknya kita bangun pagi2 trus sarapan sebelum rame. Tadinya mau check out trus ikutan snorkeling trip yang public karena tergiur harganya yang murah. Jadi kalau yang public itu, mulai 10.30 sampai 15.30 muterin 3 gili, ntar boleh snorkeling atau liat2 aja dari glass di boatnya. Biayanya 100,000/orang kalau tanpa lunch, kalau dengan lunch jadi 120,000/orang. Good deal banget kan ya? Tapi emang nasib, kita malah ketemu ama Bang Rohit(+62-878-6466-0231) ini di depan Villa Ombak. Dia nawarin glass bottom boat/snorkeling trip 2 jam 500,000 atau yang lebih lama 800,000 secara private(Oh ya da juga bisa nyariin kapal buat balik ke Lombok). Tadinya kita ragu2 mau private atau public tapi emang ternyata ngga salah pilih, karena kalau ikut public trip bisa2 pingsan dilaut karena ternyata siang itu sempet badai. Ini kalau perginya bersepuluh mending carter kapal deh karena ternyata kapalnya gede banget(sedangkan kita cuma berdua lols). Akhirnya kita minta yang 2 jam aja supaya abis itu masih ada waktu buat mandi2 & beberes sebelum check out. 

Jadi tripnya ini udah termasuk perlengkapan buat snorkelingnya juga dan tidak lupa minta life jacket karena entah kenapa aku tu suka parno ama laut dalem padahal anak pantai hahaha. Kita diajak ke Turtle Heaven sama Meno Bounty. Di Turtle Heaven itu ngeliatin penyu2 diantara karang2 yang udah mati. Nah waktu lagi asik ngeliatin penyu, si K ngerasa ga enak badan karena seasick jadi akhirnya kita balik ke kapal. Trus kita pindah ke spot yang berikutnya yang banyak koral hidupnya. Si K ngga ikutan turun, jadi aku berdua ama si Bang Rohit aja, yang mana dia udah ngider kesana kemari bak ikan duyung, aku malah celingukan kebawa arus gara2 pake life jacket. Duh tempatnya cakep banget deh disini, sayangnya batere kamera keburu abis jadi banyak yang ngga ke foto. Kita disini lumayan lama juga, trus beberapa kali ditanyain apa mau coba nyelem kedalem buat pegang2 karang? Karena aku kan suka panik mendadak gitu, aku ngga mau lepasin life jacket aku hahaha..Jadi aku nolak dengan galak karena mikirnya masa baru kawin trus mati konyol ditengah laut kan ga lucu..Sekarang baru nyesel deh kalo diinget2 :p

Setelah 20min an aku mulai ngerasa cape jadi minta balik ke kapal padahal mungkin baru setengah jalan deh itu. Pas balik itu, si K kepengen ikutan turun lagi, tapi entah kenapa pas mau turun dia jadi mual2 lagi trus muntah. Karena takut klo ternyata dia jadi masuk angin kita putusin balik aja. Si K jadi sedih & agak kesel gitu karena udah bayar tapi ga bisa ngeliat semuanya terutama dibagian yang bagus2nya. Kasian deh. Ternyata penyebab utama dia mabok itu karena makan kebanyakan waktu sarapan hahaha... Jadi pelajaran buat trip berikutnya kita ngga overload klo mau nyemplung ke laut hehehe.

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

Sisa hari itu, kita lunch di Mawar sekalian ngembaliin sepeda trus sambil nunggu dijemput boat kita foto2 dulu. Tapi trus sempet squall gitu jadi ombaknya gede sampe dermaganya rusak, jadi kita terpaksa naek kapalnya kudu nerjang ombak. Bersyukur deh kita sempet pergi snorkeling pagi2. Balik ke Teluk Kodek kita naik speed boat, deg2an banget karena ombaknya gede & aku parno ama laut dalem. Untungya cuma 15min udah sampe.

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

Lain kali, kita berencana pengen balik lagi. Tapi mungkin milih nginepnya di Gili yang lebih sepi aja kayanya(naksir ama Gili Meno) :) Dan ini trip bener2 berkesan buat kita berdua karena akhirnya kita malah jadi kecanduan snorkeling terutama buat si K juga yang aslinya bukan anak pantai.

Oh ya, buat yang mau backpacker ke Gili jangan takut mahal, karena disana masih banyak banget penginapan bahkan dari yang harganya 100an semalem atau bahkan mungkin lebih murah. Trus untuk makannya juga ada warung2. Kalau untuk belanja souvenir sih jangan di Gili ya, karena harganya udah pasti mahal banget. Snorkeling tripnya juga sebenernya murah loh yg public itu, jauh lebih murah & bagus daripada pergi ke Phuket(Thailand). Jadi tinggal cari aja konter yang jualan tiketnya, banyak beterbaran disekitar pulau. Biarpun ngga bisa berenang, coba ikutan aja, ntar bisa duduk dikapalnya atau ingetin pemandunya untuk bawain life jacket buat dipake, soalnya mereka kadang suka ga siapin krn banyakan tamunya bule2 yg jago renang. Trus disana juga ada tempat penyewaan waterproof kamera, siapa tau pengen foto2 buat kenangan juga. Kalau untuk foto2ku yang diatas itu hasil kerjanya Fuji XP-60, aji mumpung belinya sebelum cabutz dari kantor yang lama krn dikasih diskon :p

PS : Ternyata pantai di Trawangan juga udah ngga seperti ini. Entah karena kebanyakan lampu atau memang udah ngga ada planktonnya.

14 comments:

  1. Ya ampun bagus banget itu lautnya *langsung buka website pesawat sama hotel*

    Kalo jadi ke lombok, mau tanya tanya yaa ... Jangan sebel ama gw kebanyakan tanya hihihihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buruan buka JETSTAR lagi ada rute baru ke Lombok ;)
      Tapi klo ngga langsung cari aja yg ke Bali pasti banyak wen..

      Delete
  2. omg..bagus abnget ya nge...dan thank u dah ngasi no tilpun mas mas nya, jd kalo pas butuh bisa tinggal kontek mereka langsung ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya El bagus... tapi disarankan perginya waktu low season klo ga pantainya penuh ama yg berjemur kaya karpet hahaha.

      Delete
  3. Lombok bagus banget yah Nge, pengen banget deh jadinya gara2 liat foto2 lo! Btw itu coral2 gitu bukannya ga boleh dipegang yah mestinya, si abang malah ngajak buat pegang2 haha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lombok deket fan dr ausie, jadi mumpung deket boleh mampir klo pas balik.
      Iya, gw baru taunya waktu snorkeling di tahi klo koral sebenernya memang dilarang pegang2. Tapi si abangnya Itu dia nawarin bukan pegang yang melambai2 gitu sih fan tapi di bagian yang berbatu atau kerang yang didasar laut gitu. Klo koral yg idup gitu gw jg serem takut beracun.

      Delete
  4. Aduhh.. Sampe speechless liat foto2nya.. :D Enak buat berenang yahh.. View nya juga okehh bangettt..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak py, asal ngga lagi ombak gede aja..

      Delete
  5. Foto-foto loe bagus banget Nge! Aslinya gue yakin pasti bagus juga sih, tapi gue suka cahaya sama angle nya foto2 dikau...
    thanks buat info kamera nya *google ahhh*....
    nomad-girl

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aslinya lebih bagus si nan. Ini foto harus diedit white balancenya spy keluar warnanya. Btw klo lu punya HP atau kamera yg sekarang, bisa beli plastik cover gitu supaya jadi waterproof jadi ga perlu beli kamera lagi :)

      Delete
  6. pasirnya putih banget nge, lautnya juga bersih ya... ngeliat foto2nya bawaannya pengen berenang aja hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bersyukur tinggal di Indo bisa berenang outdoor sepanjang taun.. klo di jpn cm bisa 2 bulan aja hahaha.

      Delete
  7. Ingeee... napsuin banget!! Baru gw mau nanya lo foto pake apa, kok warnanya bisa asoy banget gitu. Eh tnyt di belakang dikasih tau. Bisa buat dalem air yah?? Itu yang kalian lagi snorkling sambil gandengan siapa yang fotoin?? Ga mungkin pake tripod dong... Bagus banget loh itu!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di, itu kamera ga cm satu soalnya ada yg pake HP, Nikon ama Fuji juga. Klo yg dalem aer itu semuanya Fuji. Gw beli ga sampe 1.5jt itu murmer & waterproof. Yang motoin tentu saja bang Rohitnya hahaha. Mungkin dia terobsesi jadi fotografer jadi motoin kita2 sampe akhirnya abis batere lols.

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...